Heboh Gafatar

Sulistiyanto Senang Gabung Gafatar Karena Tidak Ada Pembedaan Strata Sosial

Sulistiyanto Senang Gabung Gafatar Karena Tidak Ada Pembedaan Strata Sosial

Sulistiyanto Senang Gabung Gafatar Karena Tidak Ada Pembedaan Strata Sosial
tribunjateng/rahdyan trijoko pamungkas
Sulistiyanto Senang Gabung Gafatar Karena Tidak Ada Pembedaan Strata Sosial 

Laporan Tribun Jateng, Rahdyan Trijoko Pamungkas

TRIBUNJATENG.COM, SALATIGA- Sulistyanto satu diantara sekian banyak anggota Eks Gafatar sudah sampai di rumahnya setelah dipulangkan oleh pemerintah dari Kalimantan Barat ke daerah asal masing-masing.

Sulistyanto tiba di Salatiga, tepatnya di Jalan Somopuro RT 02 RW 08 Kecamatan Siderejo Kota Salatiga. Untuk menuju ke rumahnya harus melewati gang sempit yang berada di daerah tersebut. Di kediamannya ia hidup bersama orang tuanya bersama adik dan kakaknya.

Tribun Jateng mengunjungi Sulistyanto yang tampak lelah dan habis bangun tidur. Sulistyanto menceritakan kondisi yang sangat melelahkan pada waktu ia berada di penampungan di Kalimantan Barat. Ia harus menggunakan perahu karet untuk menjangkau daerah tersebut. Selanjutnya ia dipulangkan menggunakan kapal selama dua hari dan setelah sampai ia diberangkatkan ke Asrama Haji Donohudan Boyolali.

Selama berada Kalimantan Barat kegiatannya sebagai petani. Awal mula mengikuti Gafatar ia merasa enjoy, karena tidak ada pembedaan dalam strata sosial. Sebelumnya ia berprofesi sebagai tambal ban.

Ia mengakui berangkat ke Kalimantan dengan menggunakan dana sendiri dan tidak ada paksaan. Selain itu tanah di Kalimantan Barat sangat murah dan menurutnya hal itu sangat cocok baginya untuk dapat bercocok tanam. Ia rela menjual rumahnya yang berada di Tuntang untuk berangkat dan dibelikan tanah di Kalimantan Barat.

“Kami tidak mengandalkan siapapun, kami tidak membawa nama Gafatar. Selama di sana saya menggunakan dana pribadi. Kami semua saling membatu dalam membuat tempat tinggal.

Rumah kami di sana menggunakan kayu dengan model rumah panggung. Saya suka tidak ada pembedaan selama di sana. Dokter pun juga terjun langsung ke sawah dan juga becek-becekan. Misi kami di sana adalah ketahanan pangan yang dapat membantu pemerintah," ujarnya, Sabtu (30/1).

Ia tidak menyangka kejadian pembakaran di pemukiman tersebut. Menurutnya yang membakar pemukiman adalah warga asli di daerah tersebut. Mereka ingin menguasai lahan tersebut. Asetnya yang ia punya ditinggalkan seperti rumah, sawah dan alat-alat usaha.

Sulistyanto juga pernah menjadi ketua organisasi Gafatar di Kota Salatiga. Ia menggantikan ketua sebelumnya yang tidak menjabat lagi. Ia menyebutkan jumlah anggota di Kota Salatiga yang masih aktif sekitar 25 orang dan tidak semuanya dari Salatiga.

Dalam perekrutan Gafatar tidak ada paksaan. Mereka dengan kesadaraanya ikut berkecimpung di organisasi tersebut. Gafatar juga pernah melakukan kegiatan bersama dengan organisasi-organisasi lain dalam hal Sosial dan Kebudayaan. Gafatar juga telah mempunyai AD/ART dan SKT yang sudah diserahkan ke Kesbangpol. (*)

Penulis: rahdyan trijoko pamungkas
Editor: iswidodo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved