jemaah haji 2016

KISAH Sosok Gaib Bu Indi Antar Kasrin Pulang Haji ke Rembang Dan Istana di Padang Ilalang

KISAH Sosok Gaib Bu Indi Antar Kasrin Pulang Haji ke Rembang Dan Istana di Padang Ilalang

KISAH Sosok Gaib Bu Indi Antar Kasrin Pulang Haji ke Rembang Dan Istana di Padang Ilalang
tribunjateng/yayan isro roziki
KISAH Sosok Gaib Bu Indi Antar Kasrin Pulang Haji ke Rembang Dan Istana di Padang Ilalang 

TRIBUNJATENG.COM, REMBANG- Memang diyakini ada makhluk gaib termasuk jin yang juga diperintahkan oleh Allah untuk beribadah, sebagaimana umat manusia. Bagi jin yang beriman, mereka juga melaksanakan syariat untuk berbakti kepada Tuhan sang pencipta alam semesta.

Bahkan ada yang meyakini bahwa jin atau makhluk halus ada kalanya belajar agama kepada manusia yang mempuni. Derajat manusia tetap lebih tinggi dibanding makhluk halus atau jin itu. Meskipun jin bisa melihat manusia, sedangkan manusia pada umumnya tidak bisa melihat jin.

Lantas apakah di zaman sekarang masih ada bentuk kerjasama dalam peribadatan kepada Tuhan, yang dijalin antara manusia dengan jin? Bagi kalangan orang-orang khos (khusus) hal itu bisa saja masih terjadi, dan tentu saja tidak terpublikasikan. Hanya kalangan tertentu yang tahu.

Namun untuk kerjasama antara manusia dengan jin dalam hal keburukan atau "bukan kesalehan", masih ada. Dan itu sering tidak disadari oleh orang awam. Misalnya kerjasama antara manusia dengan jin, dalam bentuk perdukunan, persugihan, prewangan, santet, thuyul dan sebagainya.

Bagaimana dengan sosok Kasrin si tukang becak yang biasa mangkal di Masjid Jami Lasem Kabupaten Rembang, yang "mengaku" melaksanakan ibadah haji secara gaib. Masyarakat dan pembaca juga menganggapnya misterius, ajaib dan sebagian menilai itu haji gaib. Dia mengaku selama 44 hari di Tanah Suci untuk melaksanakan ibadah haji, sebagaimana jemaah haji Indonesia. Kasrin berangkat 23 Agustus dan pulang 4 Oktober 2016.

Bedanya, Kasrin warga Dukuh Gembul, Desa Sumberjo, Kecamatan Pamotan Kabupaten Rembang Jawa Tengah itu naik haji diantar oleh makluk gaib. Kasrin menyebut makhluk gaib itu sebagai Bu Indi. Wanita yang dianggapnya sebagai Bu Indi itu adalah sosok gaib, yang sudah dikenal Kasrin sejak 21 tahun silam dan menjadi "langganan" sebagai penumpang becaknya.

Tribun Jateng yang mengunjungi lagi rumah Kasrin setelah pulang dari Tanah Suci ke Rembang (5/10) diberikan penjelasan tentang siapa itu sosok Bu Indi. Sambil memberikan air zamzam Kasrin menuturkan bahwa Sosok Bu Indi sekarang pun tinggal di rumah Kasrin, ada di kamarnya.

Anak Kasrin bernama Istiqomah tampak sibuk melayani tamu-tamu yang datang ke rumah ayahandanya hingga tengah malam. Tamu yang datang pun bukan hanya dari Rembang semata. Namun tidak sedikit yang berasal dari luar Rembang. Mulai Pati, Kudus, Jepara hingga Semarang. Mereka penasaran dengan kisah Kasrin si "Haji Ajaib".

Bu Indi adalah sosok gaib yang tinggal di rumah megah. Bukan rumah megah nyata namun gaib. Hanya Kasrin yang biasa ke rumah megah itu. Tempatnya di padang ilalang atau tanah lapang di tak jauh dari Balai Desa Ngemplak, Kecamatan Lasem, Rembang. Bu Indi adalah sosok makhluk dari dunia lain alias makhluk halus (jin). Meski Indi adalah makhluk halus, namun telah 21 tahun menjadi langganannya sebagai penumpang becak.

Orang atau teman sesama tukang becak melihat tanah kosong itu ya hamparan tanah tanpa rumah. Namun di situlah menurut Kasrin, Bu Indi berdiam selam ini. "Tapi sejak mengenal Indi, dalam pandangan saya di situ ada rumah. Mungkin kalau yang lihat orang lain, ya masih berupa tanah kosong, tak ada rumah di situ," ucap Kasrin yang mengenakan pakaian baju koko dan peci putih.

Halaman
12
Penulis: yayan isro roziki
Editor: iswidodo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help