Rumahtangga Baik-baik Saja, Tiba-tiba 160 Pasutri di Desa Ini Ajukan Cerai, Alasannya Mengejutkan

Lebih unik lagi, sekitar 160 pasangan suami-istri sebagian besarnya mengajukan perceraian secara bersamaan alias cerai massal

Rumahtangga Baik-baik Saja, Tiba-tiba 160 Pasutri di Desa Ini Ajukan Cerai, Alasannya Mengejutkan
Tribunnews.com
Ilustrasi cerai 

TRIBUNJATENG.COM - Perceraian pasangan suami istri umumnya dipicu orang ketiga, masalah ekonomi keluarga atau yang lainnya.

Namun di  Jiangbeu, Provinsi Jiangsu,  Tiongkok mereka bercerai demi mendapatkan ganti rugi penggusuran lebih banyak.

Lebih unik lagi, sekitar 160 pasangan suami-istri sebagian besarnya mengajukan perceraian secara bersamaan alias cerai massal.

Dilaporkan Nanjing Morning Post, gugatan cerai ini dilayangkan baik oleh pasangan muda maupun masangan yang sudah lanjut usia.

Bukan karena ketidakcocokan, mereka berbondong-bondong mengajukan gugatan perceraian dengan alasan supaya mendapatkan ganti rugi yang lebih banyak akibat penggusuran.

Seperti diberitakan sebelumnya, warga kampung Jiangbei rencananya akan mendapat rumah seluas 220 meter persegi karena tergusur demi pembangunan satu kompleks berteknologi tinggi.

Jika ada pasangan yang bercerai maka salah satu dari mereka akan mendapatkan kompensasi berupa rumah utama sedangkan pasangan satunya lagi, yang terpaksa keluar dari rumah, mendapat rumah seluas 70 meter persegi dan uang tunai 131 ribu (sekitar Rp250 juta).

Perceraian yang diajukan para pasangan suami istri tersebut sekedar formalitas belaka.

Seorang pria berusia 80-an tahun mengaku bercerai karena mendapat keuntungan walau perkawinan mereka baik-baik saja.

Sementara warga lainnya lain berpendapat tidak ada masalah dengan perceraian jika ia nanti menikah lagi dengan istrinya.

Halaman
12
Editor: muslimah
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help