Kisah Lengkap dan Kelanjutan Hidup Mbah Supini, Pengemis di Depan RS Kariadi Semarang

"Mestinya tidak sekadar mengambil, tapi menelusuri siapa mereka, dan latar belakangnya seperti apa," kata Ganjar.

Kisah Lengkap dan Kelanjutan Hidup Mbah Supini, Pengemis di Depan RS Kariadi Semarang
Kontributor Semarang, Nazar Nurdin
Nenek Supini 

TRIBUNJATENG.COM- Video Supini, seorang nenek yang dipaksa mengemis oleh “cucunya” di Kota Semarang menjadi perbincangan netizen. Nenek yang berusia 93 tahun ini “dipaksa” menadahkan tangan di perempatan lampu merah Rumah Sakit Kariadi di Kota Semarang, Jawa Tengah.

Pemerintah setempat seketika bertindak mengamankan Nenek Supini yang diduga dieksploitasi. Sang pria yang dianggap cucu bernama Suwarno ikut diamankan ke unit perlindungan perempuan dan anak Polrestabes Semarang.

Setelah diperiksa, keduanya menjalani hidup masing-masing. Nenek Supini diantarkan ke Panti Sosial Among Jiwo, di Kecamatan Ngaliyan, Semarang. Sementara Suwarno dimintai keterangan di kepolisian karena diduga melakukan eksploitasi pada sang nenek untuk mengemis.

Nenek Supini sendiri sudah pernah merasakan tidur di Among Jiwo, sebuah pantai rehabilitasi sosial yang berlokasi di Kota Semarang. Ketika diantarkan ke sana lagi dia menolak. Dia meminta diantarkan ke tempat asalnya di Grabag, Kabupaten Magelang.

Di sana, menurut Supini ada sanak familinya yang akan merawatnya.

“Aku asli Grabag, sudah tidak punya anak dan suami. Sudah meninggal semua,” ujar Supini, seusai diperiksa di Mapolrestabes Semarang Senin (6/3/2017) kemarin.

"Yang merawat ada, ada tiga keponakan saya Grabag. Saya mau pulang ke Grabag," ucap Supini.

Nenek Supini pun menolak ajakan Wakil Wali Kota Semarang Hevearita Gunaryati Rahayu, untuk ditampung sementara di panti sosial.

“Kalau tidak ada keluarga ya ditempatkan di panti wreda yang dikelola Darma Wanita," sebut Hevearita, seusai berdialog dengan Supini di Mapolrestabes Semarang.

Nenek Supini sendiri tidak sadar bawah kegiatannya mengemis dimanfaatkan oleh Suwarno. Kebaikan Suwarno yang merawat dan membantu ketika buang air besar membuat dia dianggap sebagai cucunya sendiri. Suwarno pun diakuinya sebagai keponakan yang bertemu di jalan.

Halaman
12
Editor: a prianggoro
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help