Dua Pilot Pesawat Tempur F16 Jalani Pemeriksaan Psikis

Dua pilot pesawat tempur F16 yang mengalami kecelakaan "over run" hingga menyebabkan badan pesawat terbalik di Pekanbaru, jalani pemeriksaan psikis.

Dua Pilot Pesawat Tempur F16 Jalani Pemeriksaan Psikis
handout
Pesawat tempur F16 milik TNI dilaporkan tergelincir dalam penerbangan latihan di landasan pacu Bandara Sultan Syarif Kasim II, Selasa (14/3/2017) sore. 

TRIBUNJATENG.COM - Dua pilot pesawat tempur F16 yang mengalami kecelakaan "over run" hingga menyebabkan badan pesawat terbalik di Pekanbaru, Provinsi Riau pada Selasa (14/3/2017) menjalani pemeriksaan psikis.

"Sekarang ditangani oleh Rumah Sakit Lanud Roesmin Nurjadin dan dilakukan recovery (pemulihan) fisik dan psikis," kata Komandan Lanud Roesmin Nurjadin, Marsekal Pertama Henri Alfiandi di Pekanbaru, Rabu.

Ia menjelaskan kedua pilot pesawat tempur naas, masing-masing Mayor Pnb Andri Setiawan dan Lettu Pnb Marco Anderson dipastikan selamat dan tidak mengalami luka. Namun, sesuai prosedur TNI AU, keduanya harus menjalani pemeriksaan psikis untuk memulihkan kondisi psikologinya.

Henri menjelaskan, pemulihan psikologi kedua pilot nantinya akan dilanjutkan di Mabes TNI AU Jakarta. "Sebentar lagi mereka dikirim ke Jakarta untuk cek darah, kesehatan, psikologi," jelasnya.

Ia mengatakan tim dokter dan psikolog dari Mabes TNI AU yang akan menentukan kapan kedua pilot ini dapat kembali terbang. Lebih jauh, Danlanud mengaku sangat bersyukur bahwa kedua pilot tersebut berhasil selamat karena menurutnya keselamatan pilot merupakan hal terpenting bagi TNI AU.

Pesawat tempur F16 dengan nomor ekor TS1603 tergelincir hingga menyebabkan badan pesawat terbalik 180 derajat saat mendarat di Lanud Roesmin Nurjadin, Pekanbaru.

Menurut Danlanud, pesawat yang baru menyelesaikan misi latihan itu awalnya mendarat dengan mulus pukul 16.55 WIB. Namun, saat pendaratan berlangsung terjadi masalah ada sistem pengereman sehingga pesawat tergelincir hingga terbalik.

Peristiwa kecelakaan pesawat itu saat ini masih dalam penyelidikan oleh tim Panitia Penyidik Kecelakaan Pesawat Udara (PPKPU) Mabes TNI AU. Sementara itu, badan pesawat yang mengalami kecelakaan hingga malam ini masih terus berusaha di evakuasi.

Lanud Roesmin Nurjadin merupakan satu-satunya Lanud Tipe A di Sumatera. Terdapat dua Skadron Udara di Pangkalan militer tersebut. Selain Skadron Udara 16 dengan jet tempur F16 nya, juga terdapat Skadron Udara 12 dengan Hawk 100/200.

Danlanud mengatakan pihaknya akan menghentikan sementara operasional F16 di Lanud Roesmin Nurjadin hingga hasil penyelidikan diketahui. (*)

Editor: sujarwo
Sumber: Antara
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help