TribunJateng/
Home »

News

» Jakarta

Pilkada 2017

Program Sandiaga Uno Terkait Kartu Jakarta Jomblo Dapat Kritikan, Pengamat: Kurang Kerjaan

Program Sandiaga Uno Terkait Kartu Jakarta Jomblo Dapat Kritikan, Pengamat: Kurang Kerjaan

Program Sandiaga Uno Terkait Kartu Jakarta Jomblo Dapat Kritikan, Pengamat: Kurang Kerjaan
TRIBUNNEWS.COM
SANDIAGA UNO Wakil Gubernur DKI terpilih 

TRIBUNJATENG.COM - Pengamat mengkritik wacana yang disampaikan Wakil Gubernur DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno mengenai Kartu Jakarta Jomblo atau KJJ. Kartu itu bisa digunakan untuk perantara atau fasilitas bagi orang yang belum memiliki pasangan untuk melakukan perkenalan atau yang disebutkannya sebagai Taaruf, melalui pojok taaruf atau taaruf massal di Ruang Publik Terbuka Ramah Anak RPTRA.

Pegamat kebijakan publik Agus Pambagio mengkritik rencana kebijakan itu merupakan bentuk campur tangan negara (pemerintah daerah) terhadap urusan privat warganya.

"Itu kehidupan privat kok diatur negara, menurut saya itu kebijakan yang tidak jelas tidak mutu, kartunya buat apa? Engga ada dalam pikiran saya ada jomblo terus dikasih kartu gitu, menurut saya kurang kerjaan, harusnya bagaimana membuat Jakarta menjadi lebih baik," kata Agus Pambagio ketika dihubungi BBC Indonesia, Sabtu (06/05).

Agus mengatakan sebaiknya pemimpin DKI Jakarta terpilih itu mempriotaskan peningkatan program pelayanan bagi masyarakat.

"Kalau diatur itu untuk apa, jomblo ini ada di mana? Kan ada di masyarakat, jadi begini aturan itu kan tugas negara mengatur supaya pelayanan pada masyarakat baik industri atau bisnis bisa berkembang dengan baik sehingga bisa berputar secara ekonomi sehingga makmur," jelas Agus.

Dia menjelaskan sebaiknya pemerintah DKI Jakarta yang akan datang memperhatikan sejumlah program utama di sektor bisnis dan transportasi, serta penanggulangan banjir dengan normalisasi sungai.

"Pertama sederhanakan ijin-ijin di-online-kan, yang dilakukan ahok itu sudah bagus tinggal di tingkatkan," tambah Agus.

Di sektor transportasi, Agus menyarankan pemerintah juga memperhatikan pergerakan warga yang berubah, tidak lagi berpusat di kawasan Sudirman dan Kuningan tetapi mulai ke wilayah selatan.

"Dulu kan rencana dibuat pas jaman Pak Sutiyoso, sekarang sudah berubah, banyak kantor sekarang di TB Simatupang, itu yang harus diperhatikan," kata dia.

Sedangkan untuk bisnis, yang penting dilanjutkan adalah ijin usaha online untuk mencegah korupsi. Selain itu juga, Menurut Agus, dalam normalisasi sungai, harus dicari solusi yang tepat bagi warga yang tergusur.

Sebelumnya, Wagub DKI Jakarta terpilih Sandiaga Uno mengatakan Kartu Jakarta Jomblo KJJ akan diintegrasikan dengan program unggulan yaitu kewirausahaan One Kecamatan, One Center For Enterpreneurship OK-OCE) dan program dengan rumah dengan uang muka 0%. KJJ rencananya akan berlaku selama enam bulan. (bbc)

Editor: iswidodo
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help