TribunJateng/

Posisi Rebah, Mobil Travel Terseret Puluhan Meter Lalu Ditabrak Tronton. Korban Bergelimpangan

Lokasi ini memang dikenal sebagai jalur rawan kecelakaan dengan serentetan peristiwa kecelakaan yang terjadi

Posisi Rebah, Mobil Travel Terseret Puluhan Meter Lalu Ditabrak Tronton. Korban Bergelimpangan
Tribunnews.com
Ilustrasi Kecelakaan 

TRIBUNJATENG.COM - Joko Liswanto (24), warga Desa Kemiri, Kecamatan Panti, Kabupaten Jember, Jawa Timur, terus merintih sedari tiba di RSUD Negara, Minggu (18/6/2017) dini hari.

Dengan mata yang masih terpejam dan leher disangga alat bantu medis, Joko berusaha mengingat kecelakaan maut yang baru saja menimpa rombongannya di Km 121-122, Lingkungan Penginuman, Kelurahan Gilimanuk, Kecamatan Melaya, Jembrana, pada Sabtu (17/6/2017) malam.

"Tiba-tiba saja mobil kecelakaan, terus teman-teman saya pada bergelimpangan tergencet di dalam mobil," ujar Joko memulai ceritanya ketika ditemui Tribun Bali di RSUD Negara, kemarin.

Joko menuturkan, saat kejadian ia beserta rombongan naik mobil travel minibus Isuzu Elf nopol S 7485 N dari kawasan Petitenget, Kelurahan Kerobokan Kelod, Kecamatan Kuta Utara, Kabupaten Badung, hendak mudik menuju kampung halaman mereka di Kabupaten Jember, Jawa Timur.

Mobil travel berplat hitam tersebut dikemudikan oleh Subagio (50) asal Desa Suci, Kecamatan Panti, Kabupaten Jember, dan mengangkut 12 orang penumpang. 10 orang penumpang di antaranya merupakan rekan kerja Joko sesama buruh bangunan dan dua orang sisanya penumpang jemputan atau carteran.

"Semuanya dari Jember, kami mau mudik ke Jember. Beruntung saya selamat. Saya kurang tahu kronologisnya karena saat itu tertidur. Mobilnya muat 13 orang termasuk sopirnya dan saya duduknya di tengah-tengah," tandas Joko dengan terbata-terbata sembari mencoba menahan rasa sakit di lehernya.

Berdasarkan informasi di Unit Laka Polres Jembrana, kecelakaan maut ini terjadi di Km 121-122, tepatnya sekitar 500 meter di sebelah barat Pura Tirta Empul Purwoning Jagat, Lingkungan Penginuman, Kelurahan Gilimanuk, Kecamatan Melaya.

Lokasi ini memang dikenal sebagai jalur rawan kecelakaan dengan serentetan peristiwa kecelakaan yang terjadi.

Karenanya, pada angkutan Mudik Lebaran 1438 H kali ini Sat Lantas Polres Jembrana memasang sejumlah baliho peringatan di sekitar jalur ini.

Saat itu, minibus Elf yang dikemudikan oleh Subagio alias Pak Yok datang dari arah timur (Denpasar) menuju Barat (Gilimanuk).

Halaman
1234
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Bali
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help