TribunJateng/

SEA Games 2017

Sempat Gagal Seleksi dan Dibohongi Sang Ayah, Prima Sabet Medali Emas di SEA Games 2017

Prima, panggilan Prima Wisnu Wardhana, bahkan sempat gagal ke SEA Games 2015 di Singapura karena tidak lolos seleksi.

Sempat Gagal Seleksi dan Dibohongi Sang Ayah, Prima Sabet Medali Emas di SEA Games 2017
KOMPAS.com/Wijaya Kusuma
Atlet panahan Prima Wisnu Wardhana bersama ayahnya Putu Aryasa saat di rumahnya, Jumat (25/8/2017). 

TRIBUNJATENG.COM, YOGYAKARTA - Suasana haru dan bangga mewarnai pasangan Putu Aryasa dan Nurhayani yang tinggal di Purwanggan, Pakualaman, Kota Yogyakarta.

Kebahagiaan keluarga ini karena putra nomor dua mereka, Prima Wisnu Wardhana berhasil mengharumkan nama bangsa dan negara dengan mempersembahkan medali emas kedua bagi Indonesia di ajang SEA Games 2017 Malaysia dari cabang panahan nomor compound individu putra.

Hasil yang diperoleh oleh Prima Wisnu Wardhana merupakan buah dari kerja keras yang dijalaninya sejak lama.

Prima, panggilan Prima Wisnu Wardhana, bahkan sempat gagal ke SEA Games 2015 di Singapura karena tidak lolos seleksi.

"2015 itu SEA Games di Singapura, tetapi saya tidak berangkat. Sebelum SEA Games itu kan ada seleksi untuk tim inti, dan saya waktu itu tidak lolos," ujar Prima Wisnu Wardhana saat ditemui Kompas.com di rumahnya, Jumat (25/8/2017).

(Baca: Lindswell Kwok, Atlet Wushu Cantik Ini Ternyata Hobi Traveling Lho)

Kegagalan saat seleksi tim inti SEA Games 2015 di Singapura menjadi pelecut semangat bagi Prima untuk menjadi lebih baik lagi. Terlebih saat itu dirinya mendapat suntikan motivasi dari salah satu pelatih agar tidak putus asa dan membuktikan diri di ajang PON Jawa Barat.

Remaja yang saat ini menempuh pendidikan di Universitas Negeri Yogyakarta (UNY) ini lantas berlatih dua kali lipat lebih keras dibandingkan sebelumnya demi bisa meraih cita-citanya ke SEA Games Malaysia, dan akhirnya meraih medali emas.

Setiap hari, kecuali Sabtu, remaja yang waktu kecil menyukai sepak bola ini berjalan kaki dari rumahnya menuju Pura Pakualaman untuk berlatih. Pada hari tidak ada mata kuliah, Prima berlatih dari pukul 09.00 WIB sampai hampir magrib.

Di saat ada jadwal kuliah di UNY, Prima pun mencuri waktu agar bisa berlatih. Setiap ada waktu jeda kuliah atau kuliah siang, ia pun menyempatkan diri menuju lapangan panah di UNY untuk mengasah kemampuannya.

Halaman
1234
Editor: rika irawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help