Proyek Jalur Kereta Bandara Adi Soemarmo Gusur Ratusan Rumah Warga Solo

Akan ada ratusan rumah warga Solo yang digusur untuk pembangunan jalur kereta api penghubung Stasiun Balapan Solo dengan Bandara Adi Sumarmo.

Proyek Jalur Kereta Bandara Adi Soemarmo Gusur Ratusan Rumah Warga Solo
tribunjateng/akbar hari mukti
KERETA BANDARA - Peta pembangunan jalur kereta api penghubung Stasiun Balapan Solo dengan Bandara Adi Soemarmo, Senin (28/8). 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Akbar Hari Mukti

TRIBUNJATENG.COM, SOLO – Akan ada ratusan rumah warga Solo yang digusur untuk pembangunan jalur kereta api penghubung Stasiun Balapan Solo dengan Bandara Adi Soemarmo.

Adapun, untuk menyelesaikan masalah itu, Pemkot Solo telah siapkan dua skenario.

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo menjelaskan, pihaknya tidak akan menggusur rumah-rumah terdampak tersebut begitu saja.

Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo (kanan), dalam acara pemberian penghargaan usai menghadiri upacara Hari Pendidikan Nasional 2017 di Stadion Sriwedari, Selasa (2/5/2017) pagi.
Wali Kota Solo, FX Hadi Rudyatmo (kanan), dalam acara pemberian penghargaan usai menghadiri upacara Hari Pendidikan Nasional 2017 di Stadion Sriwedari, Selasa (2/5/2017) pagi. (TRIBUNSOLO.COM/CHRYSNHA PRADIPHA)

"Tetap ada pertimbangan kemanusiaannya juga," kata Wali Kota, Rudy, Senin (28/8/2017).

Ia menjelaskan, dari pendataan yang dilakukan Pemkot, ada 594 hunian di sepanjang jalur kereta yang musti direlokasi.

Selain itu, ujarnya, ada 99 bidang lahan hak milik yang akan dilewati jalur kereta tersebut.

Ia melanjutkan, untuk hunian berstatus hak milik maka pemerintah akan melakukan pembebasan lahan dengan cara membeli tanah sekaligus bangunan di atas lahan. Dalam hal ini, Pemkot Solo memiliki peran yakni membantu sosialisasi kepada warga terdampak pembangunan.

"Anggaran sepenuhnya dari kementerian terkait, yakni Kemenhub yang kemarin itu sudah rawuh. Kita hanya membantu sosialisasi saja,” katanya.

Adapun, untuk hunian liar di sepanjang rel kereta yang sudah ada, Pemkot akan menggunakan skema relokasi yang lebih mudah daripada membangun Rumah Susun Sederhana Sewa (Rusunawa) untuk warga yang tergusur.

Halaman
12
Penulis: akbar hari mukti
Editor: iswidodo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved