TribunJateng/

Tercatat Mentransfer Rp 75 Juta ke Saracen, Ibu Rumah Tangga di Jakarta Ditangkap Polisi

Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap Asma Dewi, seorang ibu rumah tangga, di daerah Jakarta Selatan, Jumat (8/9/2017).

Tercatat Mentransfer Rp 75 Juta ke Saracen, Ibu Rumah Tangga di Jakarta Ditangkap Polisi
Tribun Medan/Mustaqim Indra Jaya
Akun Facebook yang menyebarkan hoax di masyarakat kini tengah ditangani Cyber Crime Ditreskrimsus Polda Sumut. (ILUSTRASI) 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Direktorat Tindak Pidana Siber Bareskrim Polri menangkap Asma Dewi, seorang ibu rumah tangga, di daerah Jakarta Selatan, Jumat (8/9/2017).

Ia ditangkap atas dugaan menyebarkan konten ujaran kebencian dan penghinaan kelompok tertentu di akun Facebook miliknya. Dari pendalaman, diketahui Dewi memiliki hubungan dengan kelompok Saracen.

"Penyidik sudah dapat info yang bersangkutan melakukan transfer uang senilai Rp 75 juta ke NS," kata Setyo, Senin (11/9/2017).

Baca: Kakaknya Polwan di Mabes Polri, Siapa Asma Dewi yang Transfer Uang Rp 75 Juta ke Kelompok Saracen?

Menurut Setyi, NS merupakan anggota kelompok Saracen. Uang itu kemudian diteruskan ke bendahara Saracen.

Namun, belum diketahui apakah Dewi merupakan anggota aktif Saracen atau sebagai pihak pemesan. Dalam mutasi rekening, tertulis uang itu untuk membayar Saracen.

"Perannya itu masih didalami," kata Setyo.

Penangkapan Dewi merupakan hasil kerja sama dengan Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Keuangan (PPATK). Sebelumnya, polisi memang meminta PPATK menelusuri 14 rekening yang diduga terkait dengan kelompok tersebut.

Dalam kasus ini, polisi telah menetapkan pengurus Saracen, yakni JAS, MFT, SRN, dan AMH sebagai tersangka.

Kelompok Saracen menetapkan tarif sekitar Rp 72 juta dalam proposal yang ditawarkan ke sejumlah pihak. Mereka bersedia menyebarkan konten ujaran kebencian dan berbau SARA di media sosial sesuai pesanan.

Halaman
12
Editor: rika irawati
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help