TribunJateng/

Karena Berbohong Miryam Dihukum 5 Tahun Penjara, Inilah Pertimbangan Majelis Hakim

Majelis hakim Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi memutuskan mengetukkan palu bersalah kepada terdakwa anggota DPR RI Miryam S Hayani.

Karena Berbohong Miryam Dihukum 5 Tahun Penjara, Inilah Pertimbangan Majelis Hakim
Terdakwa kasus pemberian keterangan yang tidak benar saat bersaksi dalam sidang perkara korupsi pengadaan KTP-el, Miryam S Haryani, saat menjalani sidang putusan di Pengadilan Tipikor, Jalan Bunggur Jakarta Pusat, Senin (13/11). Miryam divonis lima tahun penjara dan denda Rp200 juta subsider tiga bulan kurungan. (Warta Kota/Henry Lopulalan) 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Majelis hakim Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi memutuskan mengetukkan palu bersalah kepada terdakwa anggota DPR RI Miryam S Hayani.

Miryam adalah terdakwa memberikan keterangan tidak benar pada persidangan korupsi e-KTP tahun anggaran 2011-2012 yang menjerat dua terdakwa yakni bekas direktur jenderal kependudukan dan catatan sipil Irman dan pejabat pembuat komitmen e-KTP Sugiharto.

Berikut adalah pertimbangan majelis hakim yang menghukum Miryam 5 tahun penjara dan denda Rp 200 juta subsidair tiga bulan kurungan.

1. Tidak ada tekanan dan ancaman dari penyidik.

Dalam pertimbangannya, majelis hakim berpendapat tidak ada ancaman dan tekanan dari tiga penyidik KPK yang memeriksa Miryam. Ketiga penyidik tersebut adalah M Irwan Susanto, Ambarita Damanik dan Novel Baswedan.

Hakim Anggota Anwar mengatakan ketiga penyidik tersebut telah dihadirkan dan menegaskan bahwa Miryam selalu diberikan kesempatan jika ingin pergi ke toilet, makan siang atau ishoma.

"Pada saat akhir pemeriksaan terdakwa Miryam S Haryani selalu diberikan kesempatan untuk memeriksa dan mengoreksi keteranganya kemudian baru diparaf dan ditandatangani," kata Hakim Anwar di Pengadilan Negeri Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Senin (13/11/2017).

2 Hasil Analisa Tim Psikologi Forensik

Majelis hakim mengutip pendapat dari Ahli Psikologi forensik Reni Kusumawardani saat dihadirkan di persidangan. Berdasarkan hasil analisi tim, Reni mengatakan Miryam S Haryani tidak mengalami tekanan saat dimintai keterangannya.

Menurut Reni, Miryam tidak dalam keadaan tertekan atau diancam karena dia menjawab panjang lebar pertanyaan dari penyidik KPK. Padahal pertanyaan dari penyidik bersifat kalimat pendek.

Halaman
12
Editor: muslimah
Sumber: Tribunnews.com
Ikuti kami di
KOMENTAR
TRIBUNnews.com Network © 2017
About Us
Help