Harga Bawang Merah Anjlok, Disperindag Pemprov Jateng Wajib Bergerak Cepat

Untuk itu Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, melakukan langkah cepat menanggulanginya dengan berbagai macam cara yang telah dipersiapkan.

Harga Bawang Merah Anjlok, Disperindag Pemprov Jateng Wajib Bergerak Cepat
TRIBUN JATENG/ALEXANDER DEVANDA
Konsumen saat sedang membeli sejumlah sayuran di Pasar Peterongan Semarang. 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Alexander Devanda Wisnu P

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Harga Komoditi bawang merah yang sempat anjlok beberapa waktu lalu membuat para petani mengalami keresahan.

Untuk itu Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, melakukan langkah cepat menanggulanginya dengan berbagai macam cara yang telah dipersiapkan.

Kepala Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jateng Arif Sambodo mengatakan panen raya secara besar-besaran di sejumlah kabupaten seperti Brebes, Temanggung, Demak, Boyolali, Tegal serta Grobogan menyebabkan turunnya harga bawang merah di titik terendah.

Selain panen yang melimpah, turunnya harga bawang merah dipicu oleh curah hujan yang tinggi menyebabkan kualitas kurang bagus untuk dijual.

"Kami dari Pemerintah Provinsi Jateng melakukan berbagai upaya, salah satunya bekerjasama dengan Bulog untuk menyerap bawang merah dengan harga Rp 14.000/kg sesuai dengan perintah dari Kementrian Pertanian untuk penyerapan kali ini," ujarnya, Kamis (4/1/2018).

Baca: Saking Takutnya Bakal Diracuni, Presiden Trump Sampai Bertingkah seperti Ini

Selain itu, Dinperindag Provinsi Jawa Tengah juga bekerjasama dengan Kementerian Dalam Negeri memerintahkan PT Perusahaan Perdagangan Indonesia untuk membantu menyerap bawang merah dengan harga yang menguntungkan bagi para petani.

Kemudian Bank Indonesia juga turut membantu penyerapan, dengan membeli bawang merah untuk dijual ke PD Pasar Jaya.

Bahkan para Aparatur Sipil Negara (ASN) Provinsi Jateng juga turut membantu membeli sebanyak 13 ton dengan harga Rp 18.000 perkilogramnya.

Halaman
12
Penulis: Alexander Devanda Wisnu P
Editor: suharno
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help