BUKAN SINETRON! Ngeri, Detik-detik Ibu Hamil Ditandu Lewat Jalan Terjal Korban Longsor Banjarnegara

Tak pernah terbayangkan oleh Sri Devi (27), ibu hamil di Desa Suwidak, Wanayasa, Banjarnegara, jika proses persalinannya diuji bermacam aral

BUKAN SINETRON! Ngeri, Detik-detik Ibu Hamil Ditandu Lewat Jalan Terjal Korban Longsor Banjarnegara
khoirul muzaky
Sri Devi harus ditandu melalui jalur hutan sejauh 3 kilometer dari rumahnya di Desa Suwidak keluar desa agar bisa mengakses fasilitas kesehatan, Rabu (10/1) Jalan utama yang hubungkan desa itu dengan dunia luar putus karena longsor. 

TRIBUNJATENG.COM - Tak pernah terbayangkan oleh Sri Devi (27), ibu hamil di Desa Suwidak, Wanayasa, Banjarnegara, jika proses persalinannya diuji bermacam aral. Bukan hanya rasa sakit untuk melahirkan, jalan desa yang putus membuatnya harus ditandu melewati hutan untuk menuju puskesmas terdekat.

Pergerakan tanah di wilayah Kecamatan Wanayasa, Banjarnegara terus meluas. Akses jalan kabupaten dari Desa Bantar menuju Desa Suwidak di Kecamatan Wanayasa putus total karena sebagian titik jalan lenyap tergerus longsor.

Akibatnya, penduduk Dusun Sikenong, Desa Bantar, serta warga di Desa Suwidak harus terisolasi dari dunia luar, termasuk Devi. Tiada akses bagi kendaraan yang bisa mengangkutnya menuju Puskesmas karena jalan putus.

Pada Rabu (10/1), jabang bayi dalam perut Devi sudah tak sabar ingin terlahir ke dunia. Akses satu-satunya agar Devi bisa keluar ke desa adalah melalui jalan setapak di hutan nan terjal sejauh 3 Km.

Warga bersama tim SAR gabungan akhirnya membuatkan kendaraan alternatif bagi wanita malang itu agar bisa menaklukkan medan hutan. Sebuah tandu yang dibuat dari potongan bambu mengantarkannya keluar desa.

Devi ditandu enam anggota SAR dan warga melalui jalur hutan. Ibu hamil itu harus berselimut jas hujan untuk melindungi diri dari guyuran air hujan. Ia diarak sekitar 20 orang.

Mereka secara bergantian memikul tandu yang dinaiki ibu hamil tersebut. Beberapa petugas kesehatan dari Dinas Kesehatan dan Puskesmas Wanayasa pun turut menyertai proses evakuasi tersebut.

Raut wajah Devi terlihat pucat pasi. Perjalanan menumpang tandu tentu tak mengenakkan baginya. Jalan terjal yang dilalui membuat tubuh lemahnya sering terguncang.

Ia tak kuasa merintih menahan perih di sepanjang perjalanan beratnya. Sesekali Devi diistirahatkan untuk dikontrol kesehatannya oleh tim medis yang menyertainya.

Sri Devi harus ditandu melalui jalur hutan sejauh 3 kilometer dari rumahnya di Desa Suwidak keluar desa agar bisa mengakses fasilitas kesehatan, Rabu (10/1) Jalan utama yang hubungkan desa itu dengan dunia luar putus karena longsor.
Sri Devi harus ditandu melalui jalur hutan sejauh 3 kilometer dari rumahnya di Desa Suwidak keluar desa agar bisa mengakses fasilitas kesehatan, Rabu (10/1) Jalan utama yang hubungkan desa itu dengan dunia luar putus karena longsor. (khoirul muzaky)

"Tentu saja dia sangat panik. Panik karena mau melahirkan, juga panik karena tanahnya terus bergerak yang bisa membahayakan," kata Kepala Desa Suwidak, Arif Santosa, Kamis (11/1).

Halaman
123
Penulis: khoirul muzaki
Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved