Faisal Ramal Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 5,2%

Pada 2018 ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi tetap berada pada kisaran 5 persen secara tahunan (yoy).

Faisal Ramal Pertumbuhan Ekonomi Indonesia 5,2%
Shutterstock
Ilustrasi 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Pada 2018 ini, pertumbuhan ekonomi Indonesia diprediksi tetap berada pada kisaran 5 persen secara tahunan (yoy).

Lembaga kajian Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia memprediksi, pertumbuhan ekonomi Indonesia tahun ini dapat mencapai 5,1 hingga 5,2 persen.

Prediksi tersebut, kata Direktur Eksekutif CORE Indonesia Mohammad Faisal, lebih tinggi dibandingkan pertumbuhan ekonomi pada tahun 2017 yang mencapai 5,07 persen. Meski demikian, prediksi itu berada di bawah target pemerintah, yakni 5,4 persen.

"Melihat perkembangan ekonomi global dan domestik selama tiga bulan pertama tahun ini, CORE Indonesia memprediksi pertumbuhan ekonomi pada kuartal I masih berada pada kisaran 5 persen," ujar Faisal, Selasa (24/4).

Faisal mengungkapkan, pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa saja akan sulit mencapai angka 5,2 persen. Itu dapat terjadi apabila tidak ada perbaikan kebijakan secara signifikan.

Menurut Faisal, ada sejumlah tantangan besar yang harus dihadapi Indonesia untuk mencapai target pertumbuhan ekonomi 5,1 hingga 5,2 persen. Salah satunya adalah potensi pelemahan kinerja ekspor-impor, yang mengakibatkan pelemahan kontribusi net-ekspor terhadap pertumbuhan eknomi tahun ini.

"Padahal net-ekspor berperan sangat besar dalam mempertahankan pertumbuhan ekonomi tetap di 5 persen pada 2017, saat pertumbuhan konsumsi rumah tangga melemah hingga di bawah 5 persen," sambung Faisal.

Ia menyebut, pemerintah harus menggenjot konsumsi, khususnya konsumsi swasta. Pada saat bersamaan, penyaluran bantuan sosial (bansos) pun harus dilakukan secara berkesinambungan.

Dengan demikian, tidak hanya konsumsi masyarakat menengah ke bawah yang terjaga, namun juga konsumsi masyarakat menengah ke atas. Sebab, konsumsi masyarakat menengah ke atas juga memberikan pengaruh yang sangat besar terhadap konsumsi secara keseluruhan. (Kompas.com)

Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved