Wali Kota Hendi Ajak Siswa Jauhi Penyalahgunaan Obat-obatan

Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memberikan edukasi layaknya seorang pengajar kepada siswa siswi SMA Negeri 3 Semarang.

Wali Kota Hendi Ajak Siswa Jauhi Penyalahgunaan Obat-obatan
ISTIMEWA
Hendrar Prihadi memberikan edukasi layaknya seorang pengajar kepada siswa siswi SMA Negeri 3 Semarang. 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Wali Kota Semarang, Hendrar Prihadi memberikan edukasi layaknya seorang pengajar kepada siswa siswi SMA Negeri 3 Semarang.

Hal tersebut dilakukan dalam rangka pemecahan rekor MURI oleh Pengurus Daerah (PD) Ikatan Apoteker Indonesia (IAI) Jawa Tengah yang secara serentak dilaksanakan di 35 kabupaten kota se-Jawa Tengah dengan melibatkan 3.118 apoteker.

Adapun peserta yang ikut dalam edukasi ini adalah siswa Sekolah Menengah Atas (SMA) sederajat se-Jawa Tengah berjumlah 73 ribu.

Kegiatan ini juga tercatat dalam Museum Rekor Indonesia (MURI) sebagai apoteker mengajar dengan pelajar terbanyak dalam waktu serentak dengan obyek “Edukasi Penggunaan Obat Secara Serentak Kepada Pelajar”.

Dalam arahannya tersebut, Hendi sapaan akrab Walikota mengingatkan kepada para pelajar tentang dampak penyalahgunaan obat-obatan.

“Di lingkungan kita terdapat obat-obatan yang kalau dipergunakan secara aturan dapat membantu manusia. Namun pada kenyataannya kelompok pemuda bahkan kelompok tua menggunakan obata-obatan tersebut untuk hal-hal negatif sampai mereka teler semua, kemudian merusak jaringan saraf, otak terganggu, dan menjadikan semangatnya kendor terus lupa sama tugas utama yaitu belajar,” ujar Hendi.

Sebagai generasi bangsa, lanjut Hendi, usia pelajar memang memerlukan banyak arahan dana bimbingan agar tidak terjerumus pada hal-hal negatif seperti penyalahgunaan obat.

"Memang tidak dapat dipungkiri jika ada beberapa oknum remaja yang menggunakan obat tidak semestinya sehingga merusak tubuh penggunanya,” keluh Walikota.

Ia pun mengapresiasi inovasi yang dilakukan IAI Jawa Tengah dalam mengedukasi penggunaan dan penyalahgunaan obat secara serentak menggunakan cara yang inovatif.

“Apresiasi buat kawan-kawan IAI yang telah membantu Jawa Tengah khususnya Kota Semarang dalam kewenangan pelayanan kefarmasian untuk melawan penyalahgunaan obat. Tantangan terbesarnya adalah bagaimana langkah selanjutnya yang akan dilakukan setelah ini. Karena persoalan melawan penyalahgunaan obat, harus dilakukan dengan komitmen yang tinggi,” harap Walikota Hendi.

Sementara Sekretaris IAI Jawa Tengah, Rosyid Sujono mengatakan Edukasi ini juga sekaligus bentuk pengabdian terhadap masyarakat tentang persoalan sosial dimasyarakat saat ini yakni banyaknya remaja yang melakukan tindakan penyalahgunaan obat untuk tujuan tertentu

 “Para Apoteker tersebut kita berikan kesempatan untuk mengajar pelajar di kelas mengenai beberapa jenis obat terkait dampak dan fungsi obat tersebut. Ada 600 an sekolah yang mendapat edukasi dari para apoteker ini. Edukasi ini juga sekaligus bentuk pengabdian terhadap masyarakat tentang persoalan sosial dimasyarakat saat ini yakni banyaknya remaja yang melakukan tindakan penyalahgunaan obat untuk tujuan tertentu,” ujarnya.(*)

Penulis: m zaenal arifin
Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help