Tiang Penyangga Asli dari Kerajaan Majapahit, Simak Detil Masjid Agung Demak yang Bersejarah

Pada masa Raden Fattah menimba ilmu di Pulau Jawa hingga akhirnya diizinkan oleh Wali Songo untuk menduduki tahta kerjaan Islam di Pulau Jawa

Tiang Penyangga Asli dari Kerajaan Majapahit, Simak Detil Masjid Agung Demak yang Bersejarah
Tribunjateng.com/Bare Kingkin Kinamu
Situs kolam wudu bersejarah 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Bare Kingkin Kinamu

TRIBUNJATENG.COM, DEMAK - Masjid Agung Demak didirikan oleh Raden Fattah pada 1466 M.

"Cikal bakalnya masjid agung Demak ini dulu bermula ketika Raden Fattah merantau ke Pulau Jawa, kala itu mendirikan pesantren di wilayah Glagah Wangi Bintoro sekitar tahun 1466 M," jelas penjaga Masjid Agung Demak, Rohmat, kepada Tribunjateng.com, Sabtu (9/6/2018).

Menurut sejarah, Raden Abdul Fattah merupakan trah bangsawan Kerjaan Majapahit.

Ia adalah putra dari Raden Kertabumi, Prabu Brawijaya V.

Tak heran jika soko (tiang penyangga) Masjid Utama di Masjid Agung Demak ini dari kayu jati utuh gawan Kerjaan Majapahit.

Tahun 1477 M Raden Fattah mendapat gelar Adipati Notoprojo dari para wali.

Hal tersebut tercatat pada sejarah Masjid Agung Demak.

Masjid Agung Demak di Kampung Kauman, Komplek Alun-alun Demak
Masjid Agung Demak di Kampung Kauman, Komplek Alun-alun Demak (Tribunjateng.com/Bare Kingkin Kinamu)

Sebelum bernama Masjid Agung Demak, pertama kali cikal bakal Masjid Agung ini bernama Masjid Kadipaten Glagah Wangi.

Ada empat soko (penyangga) di Masjid Agung Demak, umurnya ratusan tahun masih berdiri kokoh asli dari Kerjaan Majapahit abad XV.

Halaman
12
Penulis: Bare Kingkin Kinamu
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

TRIBUNnews.com Network © 2018
About Us
Help