Yayasan Alumni Teknik Elektro Undip Memberi Apresiasi Mahasiswanya yang Berprestasi

Melihat hasil karya mahasiswa Departemen Teknik Elektro Undip sejatinya cukup menarik dan inovatif

Yayasan Alumni Teknik Elektro Undip Memberi Apresiasi Mahasiswanya yang Berprestasi
Tribunjateng.com/Hermawan Endra
Yayasan Alumni Teknik Elektro Undip Memberi Apresiasi Mahasiswanya yang Berprestasi 

Laporan wartawan Tribun Jateng, Hermawan Endra Wijonarko

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Yayasan Alumni Teknik Elektro Universitas Dipengoro (Undip Semarang) memberikan apresiasi kepada mahasiswa berprestasi. Ada lima tim yang diberikan penghargaan, antara lain Kombat, Atomp, Hitler, Jemurtis, dan Andromeda.

Bentuk apresiasi berapa uang pembinaan masing-masing Rp1 juta. Seremoni penyerahaan dilakukan, Rabu (12/9) di lantai tiga Teknik Elektro Undip dihadiri oleh perwakilan tim serta jajaran pengurus departemen dan yayasan alumni.

Sekretaris Departemen Teknik Elektro Undip, Achmad Hidayatno ST MT mengucapkan terima kasih kepada para mahasiswa karena sudah mengharumkan nama Teknik Elektro Undip, harapannya perhatian dari Universitas dan Fakultas mampu membangkitkan gairah adik kelas dan ada regenerasi untuk mengikuti kompetisi.

Ketua Yayasan Alumni Teknik Elektro, Dr Supari Priambodo berpesan agar para mahasiswa meningkatkan prestasinya dan membawa nama baik almamater. Pihaknya akan ikut memberikan apresiasi terhadap prestasi mahasiswa.

Seperti dalam acara kali ini, mahasiswa yang lolos Pekan Ilmiah Mahasiswa Nasional (Pimnas) 2018 mendapatkan uang pembinaan masing-masing Rp1 juta. Jika menang di tingkat Pimnas mendapatkan tambahan Rp 4 juta.

Namun ketiga tim yakni Hitler, Jemurtis, dan Andromeda yang maju dalam ajang Pimnas belum berkesempatan meraih juara. Sementara, Kombat dan Atomp mendapat mendali emas dalam kompetisi masing-masing di Jepang dan Rusia.

Melihat hasil karya mahasiswa Departemen Teknik Elektro Undip sejatinya cukup menarik dan inovatif.

Karya dari Tim KOMBAT (Koagulasielektrolik dan Ozonasi Limbah Batik) misalnya, membuat sebuah alat pengolah limbah batik portable yang murah dan mudah digunakan oleh pelaku usaha home industri batik di Kota Pekalongan.

Tim Kombat bernggota Bimo Bagaskoro, Muhammad Alvin Ridho, Road Baladi Alkomar, Wirda Nabilla Safitri, dan Monica Yulfarida. Merek mendapat penghargaan Gold Medal dalam Japan Design Idea and Invention Expo (JDIE) 2018 di kategori Machines and Equipment yg diselenggarakan di Tokyo Big Sight pada tanggal 4-5 Agustus 2018.

Halaman
12
Penulis: hermawan Endra
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved