Tradisi Sekaten Dimulai, Dua Gamelan Keramat Keraton Solo Ditabuh dan Tradisi Nginang Dilakukan

Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat secara resmi memulai acara Sekaten 2018, Selasa (13/11/2018)

Tradisi Sekaten Dimulai, Dua Gamelan Keramat Keraton Solo Ditabuh dan Tradisi Nginang Dilakukan
Tribunjateng.com/Akbar Hari Mukti
Gamelan di Masjid Agung Solo akan dibunyikan, Selasa (13/11/2018). 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Akbar Hari Mukti

TRIBUNJATENG.COM, SOLO – Keraton Kasunanan Surakarta Hadiningrat secara resmi memulai acara Sekaten 2018, Selasa (13/11/2018).

Pembukaan itu ditandai membunyikan dua gamelan keramat keraton, yakni gamelan Kiai Guntur Madu dan Kiai Guntur Sari.

Pembunyian gamelan sekaten itu dikenal dengan ungeling gangsa sekaten yang dilakukan pukul 1 siang.

Gamelan Kiai Guntur Madu diletakkan di sisi selatan masjid, yakni di Bangsal Pradangga.

Sedangkan Gamelan Kiai Guntur Sari diletakkan di sisi utara masjid, yakni di Bangsal Pragangga.

Adapun para penabuh gamelan atau niyaga memainkan Gending Rambu. Sedangkan Kiai Guntur Sari memainkan gending Rangkung. Gamelan itu dibunyikan selama tujuh hari berturut turut pada siang hari.

Gamelan itu dimainkan terus menerus secara bergantian antara Kiai Guntur Madu dan Kiai Guntur Sari.

Gamelan berhenti dibunyikan pada waktu salat Zuhur dan Ashar.

Adapun pada saat gamelan itu dibunyikan, masyarakat diberi kodem untuk melakukan tradisi nginang atau mengunyah kinang.

Halaman
12
Penulis: akbar hari mukti
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

berita POPULER

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved