Lilin dan Bendera Merah Putih Berjajar Sambut Kedatangan Jenazah Korban Pembantaian KKB Papua

Warga setempat berjejer di sepanjang jalan sambil memegang bendera merah putih dan lilin.

Lilin dan Bendera Merah Putih Berjajar Sambut Kedatangan Jenazah Korban Pembantaian KKB Papua
KOMPAS.com/ SIGIRANUS MARUTHO BERE
Warga Tunbakun, Kelurahan Kefamenanu Tengah, Kecamatan Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur, saat menyambut jenazah Emanuel Bano, korban pembunuhan kelompok kriminal bersenjata (KKB) di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua 

TRIBUNJATENG.COM, KEFAMENANU - Jenazah Emanuel Bano, korban pembantaian kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) di Distrik Yigi, Kabupaten Nduga, Papua, tiba di kampung halamannya di Tunbakun, Kelurahan Kefamenanu Tengah, Kecamatan Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU), Nusa Tenggara Timur, Sabtu (8/12/2018) malam.

Jenazah Emanuel tiba di Kefamenanu, pada pukul 19.30 Wita. Sebelumnya, jenazah tiba di Bandara El Tari Kupang pada pukul 14.30 Wita.

Setelah itu, jenazah diantar oleh keluarga dari Kupang menuju Kefamenanu yang berjarak sekitar 196 kilometer menggunakan mobil ambulans.

Saat tiba di pertigaan Kampung Tunbakun yang berjarak kurang lebih 300 meter dari rumah duka, warga setempat berjejer di sepanjang jalan sambil memegang bendera merah putih dan lilin.

Begitu tiba di rumah duka, ratusan tetangga, kerabat dan keluarganya menyambut jenazah Emanuel dengan tangisan.

Jenazah Emanuel yang berada dalam peti jenazah kemudian diangkat oleh sejumlah anggota TNI dan polisi dari dalam ambulans dan dimasukan ke rumah duka.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Polisi Tito Karnavian mengungkapkan, berdasarkan informasi sementara, terdapat 20 yang tewas, yaitu 19 pekerja dan satu anggota TNI, di Kabupaten Nduga, Papua.

Mereka dibunuh oleh kelompok kriminal separatis bersenjata (KKSB) saat membangun jembatan di Kali Yigi dan Kali Aurak di jalur Trans Papua, Kabupaten Nduga.

Akibat kejadian tersebut, proyek Trans Papua yang dikerjakan sejak akhir 2016 dan ditargetkan selesai 2019 itu dihentikan untuk sementara waktu.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Warga Berjejer Sambil Pegang Bendera Merah Putih Sambut Jenazah Korban Pembantaian KKSB"

Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2018 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved