Satu Pesawat Lion Hanya Isi Empat Orang, Penumpang : Yakin, Naik sama Turun Barengan

Ia mengungkapkan bahwa ia hanya terbang bersama tiga penumpang lainnya. Bahkan lebih banyak kabin kru ketimbang penumpang

Satu Pesawat Lion Hanya Isi Empat Orang, Penumpang : Yakin, Naik sama Turun Barengan
Aviation Stack Exchange
Ilustrasi bagasi pesawat 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Naiknya tarif tiket pesawat penerbangan domestik rupanya tidak hanya dirasakan berat bagi para calon penumpang, tetapi juga membuat maskapai rugi. Maskapai Lion Air Group pun menjadi satu diantara beberapa maskapai yang menelan kerugian karena sepi penumpang.

Pada sebelumnya, 'wabah' yang sedang menyerang Bandara Soekarno-Hatta tersebut menyerang sopir taksi dan Damri juga para pedagang di Terminal 1 hingga gulung tikar. Dari informasi yang didapatkan, terdapat banyak pesawat Lion Air yang mangkrak (nganggur) dan hanya terpakir di apron Terminal 1 dan 2 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang karena sepi penumpang.

Sejumlah maskapai pun hanya mengangkut penumpang dalam jumlah yang minim dan banyak kursi kosong. Seperti yang diungkapkan oleh Yustianto, penumpang yang baru saja mendarat di Terminal 1 Bandara Soekarno-Hatta dari Padang menggunakan maskapai Lion Air, Jumat (8/2).

Ia mengungkapkan bahwa ia hanya terbang bersama tiga penumpang lainnya. Bahkan lebih banyak kabin kru ketimbang penumpang.

"Lucu mas. Saya cuma bersama tiga orang doang dalam pesawat. Yakin orang naik sama turun barengan kok," ujar Yustianto ditemui di Terminal 1 Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (8/2).

Menurutnya tiket yang harus ia bayar untuk dapat terbang dari Padang menuju Bandara Soekarno-Hatta menyentuh angka Rp 1,5 juta.

Saat dikonfirmasi, Corporate Communications Strategic of Lion Air Group, Danang Mandala Prihantoro membenarkan hal tersebut.

"Karena saat ini musim sepi saja. Tidak hanya parkir, kita tetap ada melakukan maintenance. Lalu pesawat itu juga bisa dioperasikan buat rotasi. Tapi kalau mangkrak itu dalam tanda kutip pesawat tetap bisa dioperasikan," jelas Danang.

Namun, ia belum bisa dimintai keterangan berapa jumlah pesawat yang menganggur di Terminal 1 dan 2 bandara Soekarno-Hatta. Walau hanya sedikit terpapar akibat mahalnya tiket pesawat dan aturan bagasi berbayar, Danang menjelaskan hal tersebut karena sedang dalam musim sepi.

"Sepi karena low season (musim sepi) saja. Kalau itu (bagasi berbayar) kan kebijakan, tapi lebih ke pilihan penumpang kalau harga bagasi. Yang jelas kebijakan bagasi itu merupakan kebijakan yang disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan," ujar Danang.

Halaman
1234
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved