Keutamaan bulan Ramadhan: Makna Lapar saat Puasa

SETIAP orang yang berpuasa pasti merasa lapar. Namun masing masing memiliki pengalaman rasa yang berbeda beda.

Keutamaan bulan Ramadhan: Makna Lapar saat Puasa
tribunjateng/dok
KH CHOLIL NAFIS 

Oleh KH Cholil Nafis Lc MA PhD
Ketua Komisi Dakwah MUI

SETIAP orang yang berpuasa pasti merasa lapar. Namun masing masing memiliki pengalaman rasa yang berbeda beda. Ada orang yang merasa lapar saat pagi, sekira pukul 09.00-11.00. Ada yang perutnya terasa perih saat siang, sekira pukul 12.00 14.00. Ada juga yang merasa begitu lemas saat pukul 16.00 18.00 (menjelang berbuka).

Perbedaan rasa lapar setiap orang tergantung dari kebiasaan (habit) makan dan minum setiap hari. Ada yang biasa santap pagi (sarapan). Ada yang tidak biasa sarapan. Ada yang menghindari makan siang.

Ada pula yang tidak mau makan sore/malam karena alasan khusus, dan lain lain. Sementara saat berpuasa, haus dan laparnya sepanjang hari, sehingga pengalaman setiap orang berbeda beda.

Meski berbeda beda siklus rasa lapar setiap individu, secara umum laparnya orang berpuasa (shaim) itu berbeda dengan laparnya orang tidak berpuasa. Benarkah? Bukankah lapar karena tidak mendapat asupan makanan sama saja rasanya?

Setiap orang pasti pernah merasakan bagaimana rasanya lapar saat telat makan. Perut benar benar melilit dan emosi tidak stabil. Saat seperti ini jangan sekali kali membuat masalah karena bisa jadi emosi tidak terkendali.

Kondisi lapar bisa membuat orang menjadi tidak terkontrol. Betapa banyak orang yang tega menyakiti atau membunuh orang lain karena dalam kondisi lapar. Rasulullah saw dalam sebuah Hadits berpesan kepada juru adil (hakim) agar tidak memutuskan suatu perkara dalam keadaan marah. Karena orang yang sedang marah sangat mungkin memutuskan perkara secara tidak adil.

"Janganlah seseorang mengadili dua orang yang bertikai sementara dalam keadaan marah." (HR Bukhari dan Muslim). Imam Syafi'i ra berkata dalam kitabnya al Umm (6/199), "Marah dapat mempengaruhi akal dan pemahaman."

Keadaan apa saja yang dirasakan seseorang dapat mempengaruhi akal dan pemahamannya, maka pada saat itulah seorang hakim tidak boleh memutuskan suatu perkara. Jika ia merasakan sakit, lapar, cemas, sedih atau senang yang berlebihan akan mempengaruhi pikiran.

Nah, satu di antara penyulut kemarahan seseorang dipengaruhi oleh perut kosong. Namun, bukan berarti saat memutuskan perkara seorang hakim dilarang berpuasa yang pastinya juga lapar. Lalu apa perbedaan lapar karena telat makan dengan lapar karena puasa?

Halaman
12
Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved