Breaking News:

Ribuan Eks Gafatar di Donohudan Belum Dijemput Pemerintah Daerah Asal

Ribuan eks Gafatar yang dibawa dari Kalimantan ke Jawa Tengah masih berada di Asrama Haji Donohudan Boyolali.

Penulis: m nur huda | Editor: galih pujo asmoro
Tribun Jateng/Suharno
Eks anggota Gafatar di Asrama Haji Donohudan, Boyolali, Senin (25/1/2016) 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, M Nur Huda

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Ribuan eks Gafatar yang dibawa dari Kalimantan ke Jawa Tengah masih berada di Asrama Haji Donohudan Boyolali. Mereka masih menunggu penjemputan yang dilakukan oleh pemerintah daerah asal.

Hal itu dikatakan Kepala Kesbangpolinmas Provinsi Jateng, Ahmad Rofai, Minggu (31//1/2016). Menurutnya, eks Gafatar yang masih berada di Asrama Haji Donohudan tersebut berasal dari pemulangan kloter ketiga.

Mereka diangkut menggunakan kapal Dharma Ferry. Total eks Gafatar yang diangkut menggunakan kapal tersebut berjumlah 1.281 orang.

"Terakhir hari ini penjemputannya, tapi masih banyak yang belum diambil ada ribuan, angka detilnya saya lupa. Tapi kita tetap menunggu jika memang belum diambil oleh pemerintah kabupaten dan kota," ujarnya.

Rofai melanjutkan, eks Gafatar yang telah diserahkan ke pemerintah daerah asal, sudah diberi pembekalan sejak mereka datang di Donohudan. pembekalan diberikan oleh psikolog, tokoh agama, Kementerian Agama, serta aparat TNI dan Polri.

Dalam pembekalan, disampaikan mengenai siraham rohani, bina mental dan dialog, serta wawasan kebangsaan. Untuk anak-anak, selain telah diberikan makanan yang cukup dan bergizi, juga diberikan permainan agar nyaman di penampungan.

Sementara untuk pendataan, deteksi identitas dilakukan dengan cara mencocokannya melalui alat yang digunakan untuk perekaman KTP Elektronik. Sebab menurut Rofai, melalui alat tersebut tidak dapat dibohongi karena banyak yang mengaku KTP nya hilang dan terbakar.

"Misalnya mengaku namanya Ali tapi ketika di perekaman muncul nama lain, maka dilakukan perekaman ulang," katanya. (*)

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved