Transplantasi Kepala Pada Desember Tahun Depan Pada Ahli Komputer Rusia, Akankah Berhasil?

Awal tahun lalu, ahli saraf asal Italia, Sergio Canavero mengejutkan dunia

Transplantasi Kepala Pada Desember Tahun Depan Pada Ahli Komputer Rusia, Akankah Berhasil?
Youtube
Awal tahun lalu, ahli saraf asal Italia, Sergio Canavero mengejutkan dunia ketika ia mengumumkan akan melakukan transplantasi kepala manusia pertama di dunia. Operasi tersebut dijadwalkan pada bulan Desember 2017, dengan relawan Valery Spiridonov, ilmuwan komputer asal Rusia. 

TRIBUNJATENG.COM - Awal tahun lalu, ahli saraf asal Italia, Sergio Canavero mengejutkan dunia ketika ia mengumumkan akan melakukan transplantasi kepala manusia pertama di dunia. Operasi tersebut dijadwalkan pada bulan Desember 2017, dengan relawan Valery Spiridonov, ilmuwan komputer asal Rusia.

Lantas, bagaimana perkembangan persiapan operasi transplantasi ini? Canavero telah menjadwalkan untuk mengumumkan lebih detail tentang operasi kontroversial ini pada September mendatang. Sementara itu, Spiridonov, bersedia angkat bicara tentang operasi yang akan dijalaninya tersebut.

“Saya terus berdialog dengan Canavero, kami bertukar informasi, dan sejauh yang saya tahu, ia tengah menyiapkan pengumuman soal operasi ini September ini,” ungkapnya.

Spiridonov menderita penyakit saraf motorik langka yang dikenal sebagai penyakit Werdnig-Hoffmann, atau disebut juga dengan atrofi otot tulang belakang yang menyebabkan penderitanya kesulitan bergerak, bernafas dan menelan. Sebagian besar penderita penyakit ini meninggal dunia di tahun-tahun pertamanya, tetapi Spriridonov termasuk dalam 10 persen orang yang sanggup bertahan hingga usia dewasa.

Dia mengaku keluarganya mendukung penuh keputusannya untuk menjadi manusia pertama yang menjalani operasi tersebut dan berkata, “Jika Anda ingin sesuatu dituntaskan, Anda harus berpartisipasi di dalamnya.”

“Saya mengerti betul resiko operasi itu. Kami bahkan tak bisa membayangkan hal terburuk yang akan terjadi. Saya takut tak bisa hidup cukup lama untuk melihat operasi itu dilakukan pada orang lain,” ungkapnya.

Meski demikian, Spiridonov ingin mencoba kesempatan untuk memiliki tubuh yang baru sebelum penyakit yang ia derita membunuhnya.

Spiridonov yang juga merupakan ilmuwan teknologi, baru-baru ini mempresentasikan sistem autopilot pada kursi roda dalam konferensi di Moskow. Proyek yang disebut sebagai Clever Chair itu dikembangkan untuk meningkatkan kualitas hidup orang-orang dengan disabilitas.

Ia mengatakan, tak seperti operasi transplantasi kepala yang akan dijalaninya, proyek Clever Chair ditujukan agar dapat dimanfaatkan oleh khalayak luas.

"Saya ingin menolong sebanyak mungkin orang dengan teknologi yang tidak menimbulkan keraguan dan perdebatan," katanya. Namun Spiridonov berharap, setidaknya proyeknya dan Canavero dapat saling melengkapi. (National Geographic Indonesia)

Editor: galih pujo asmoro
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved