Hari Ini Korban Pembunuhan Sadis Dimakamkan Berdampingan di Tanah Kusir

Jenazah tiga korban pembunuhan sadis itu dimakamkan di Blok AA1 Blad 12, TPU Tanah Kusir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Rabu (28/12/2016).

Hari Ini Korban Pembunuhan Sadis Dimakamkan Berdampingan di Tanah Kusir
KOMPAS.com/Kahfi Dirga
Kuburan Dodi Triono (59) dan dua anaknya, Diona Arika (16) dan Dianita Gemma (9) dibuat secara berdampingan. Kuburan Dodi berada di paling pinggir, diikuti Diona dan Gemma di sisi kirinya. Jenazah tiga korban pembunuhan di Pulomas, Jakarta Timur itu dimakamkan di Blok AA1 Blad 12, TPU Tanah Kusir, Kebayoran Lama, Jakarta Selatan, Rabu (28/12/2016). 

Kepala Bidang Humas Polda Metro Jaya Kombes Raden Prabowo Argo Yuwono mengatakan pihaknya masih menelusuri penyebab kematian enam orang penghuni rumah Jalan Pulomas Utara Nomor 7A.

Argo menceritkan bagaimana di balik pintu kayu jati kamar mandi berukuran 1,5 x 1,5 meter persegi di dekat ruang makan rumah mewah itu, 11 orang bertahan hidup selama disekap sejak Senin (26/12/2017) sore hingga Selasa (27/12/2017) pagi.

"Pintu kamar mandi didobrak tidak bisa kebuka juga. Akhirnya mencari linggis, untuk membuka pintu itu dan baru terbuka. Dan dilihat di dalam kamar mandi itu, yang hanya ada kloset satu. Tidak ada ventilasi," kata Argo di Mapolda Metro Jaya, Selasa malam.

Lutfi, salah seorang warga yang pertama kali mendobrak pintu itu melihat 11 orang yang saling bertumpuk di dalamya dalam keadaan basah.

Zanette Kalila (13), salah satu korban selamat menceritakan kepada Komisioner Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) Erlinda bagaimana air tersebut dijaga agar tetap mengalir dan 11 orang di sana tetap hidup. Dugaan awal, enam korban tewas karena kekurangan oksigen.

Argo yang melihat keenam mayat itu membenarkan adanya darah dan luka berupa sayatan pada tubuh salah satu korban sekaligus pemilik rumah, Dodi Triono (59).

Namun polisi masih menunggu otopsi dokter di Rumah Sakit Polri Kramat Jati untuk memastikan penyebab kematian. Sebab, para korban disebut berupaya keras bertahan hidup di dalam kamar mandi.

"Ada luka dan lecet-lecet. Kan di kloset ada rompalan. Namanya 11 orang di tempat kecil gitu," ujar Argo.

Dodi ditemukan tewas bersama anaknya Diona Arika Andra Putri (16) serta Dianita Gemma Dzalfayla (9). Teman Dianita yang sedang menginap, Amelia Callista (10), kedua sopir Dodi, Tasrok (40) dan Yanto, juga tewas dalam penyekapan itu.

Mereka yang selamat adalah anak Dodi, Zanette Kalila Azaria (6), serta tiga pekerja di rumah Dodi yaitu Santi (22), Fitriani (23), Windy (23), dan Emi (41). Korban selamat belum bisa diminta keterangan resmi oleh polisi karena masih dalam pemulihan kondisi fisik dan mental.

Halaman
123
Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved