Breaking News:

Karena Ini, Keluarga Novel Kecewa

Lebih dari 30 hari penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mendapat serangan secara fisik.

Editor: galih pujo asmoro
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan menggunakan kursi roda saat akan dibawa ke RS Jakarta Eye Center dari RS Mitra Kekuarga, Kelapa Gading, Jakarta, Selasa (11/4/2017). Novel Baswedan dipindahkan ke RS Jakarta Eye Center untuk menjalani perawatan lanjutan usai dirinya mengalami serangan fisik dari orang tak dikenal dengan menggunakan cairan yang diduga air keras yang membuat Novel Baswedan mengalami luka serius di sekitar wajah. TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Lebih dari 30 hari penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Novel Baswedan mendapat serangan secara fisik.

Hingga saat ini, pelaku penyerangan belum juga bisa diungkap oleh Kepolisian.

Hal itu membuat kecewa kerabat dan keluarga Novel.

"Kami juga mendapatkan informasi dari pihak Novel dan keluarga, pihak keluarga cukup kecewa, karena lebih dari satu bulan pelaku penyerangan belum juga terungkap," ujar Juru Bicara KPK Febri Diansyah di Gedung KPK Jakarta, Jumat (12/5/2017).

Menurut Febri, hingga hari ke-31, pemeriksaan kedua mata Novel terus dilakukan oleh tim dokter.

Pengujian perkembangan penglihatan Novel dilakukan dengan membaca huruf dan angka.

Menurut Febri, mata kiri Novel hanya dapat melihat huruf paling besar di sebelah kiri atas (100/30).

Sedangkan, penglihatan mata kanan Novel lebih baik dan dapat melihat sampai ke ukuran yang paling kecil.

Pemeriksaan juga dilakukan dengan observasi dua bola mata Novel.

Untuk mata kanan, pertumbuhan selaput kornea stagnan dari kemarin, dan terjadi inflamasi pada bagian tengah kornea, dan tidak ada infeksi.

Untuk mata kiri, pertumbuhan yang sejak awal sangat lambat, dari hasil foto terlihat kondisi yang stagnan.

Tekanan mata sangat tinggi dan melewati batas normal, yaitu mencapai 31 (tekanan normal 16-21).

Menurut Febri, tekanan mata yang tinggi berpengaruh pada menurunnya kemampuan bekerjanya saraf mata, yang jika dibiarkan dapat berakibat pada berkurangnya kemampuan melihat.

"Berikutnya, dokter memberikan tambahan obat pengontrol tekanan mata yang mengandung steroid, dan dilakukan uji tes darah untuk mengecek kalsium dan potasium dalam darah," kata Febri.

Pada 11 April 2017, seusai salat subuh di Masjid Al-Ihsan dekat rumahnya, Novel Baswedan disiram air keras oleh dua orang pengendara motor di dekat rumahnya. Air keras itu mengenai satu mata Novel. (Abba Gabrillin)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved