Kurma Tunisia Diburu Masyarakat Jelang Ramadhan, Segini Harganya

Dua ton kurma Tunisia yang dijual pedagang kurma di depan Masjid Kauman Semarang bisa habis dalam dua pekan

Kurma Tunisia Diburu Masyarakat Jelang Ramadhan, Segini Harganya
Tribun Jateng/Budi Susanto
Pedagang kurma didepan Masjid Kauman Semarang sedang melayani pembeli, Selasa (16/5). 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Budi Susanto

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Kurma Tunisia jadi buruan masyarakat jelang Ramadhan.

Dua ton kurma Tunisia yang dijual pedagang kurma di depan Masjid Kauman Semarang bisa habis dalam dua pekan, Selasa (16/5/2017) siang.

Tak jarang, pembeli harus membeli jauh hari agar bisa menikmati manisnya kurma tersebut.

Nurul Rachmawati (55) warga jalan Jalan Sompok Lamper Semarangan Selatan sengaja membeli kurma Tunisia sebelum bulan puasa, karena takut persediaan di pasar habis.

"Tahun lalu saja susah mencari kurma Tunisia, jadi Ramadhan tahun ini beli jauh jauh hari," tuturnya.

Bagi wanita 55 tahun itu, berbuka menggunakan kurma merupakan hal wajib.

"Karena saya memeluk Islam, berbuka dengan kurma merupakan hal wajib karena mencontoh nabi," ujarnya.

Suparti (45) penjual kurma di depan Masjid Kauman mengakui dari berbagai macam jenis kurma, Kurma Tunisia menjadi buruan masyarakat.

"Ada tiga jenis kurma yang saya jual dari, kurma Arab, Mesir, dan Tunisia, yang banyak dicari kurma Tunisia," terangnya.

2 Ton kurma Tunisia yang ia jual bisa habis dalam dua pekan.

"Mungkin karena rasanya tidak terlalu manis jadi cocok untuk berbuka, harga juga tidak terlalu mahal Rp 100 ribu perkilogram," imbuhnya.

(*)

Penulis: budi susanto
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved