Duh, Ada Tiket Palsu Kereta Api! Begini Cara Cek Keaslian Tiket

Calon penumpang disarankan untuk mencetak sendiri boarding pass di check in counter yang telah disediakan di stasiun.

Editor: a prianggoro
mamdukh adi priyanto
Ilustrasi, interior kereta api Kaligung jurusan Tegal - Semarang 

TRIBUNJATENG.COM- Adanya penemuan kasus pemalsuan tiket kereta api pada musim mudik 2017, PT Kereta Api (Persero) mengimbau agar penumpang lebih berhati-hati dalam membeli tiket kereta.

PT Kereta Api (KAI) mendapati ada 12 tiket palsu yang akan digunakan oleh pemudik menuju kampung halaman. Dengan adanya kejadian tersebut penumpang yang menggunakan tiket palsu tidak bisa melakukan perjalanan mudik dengan kereta.

Direktur Utama PT KAI Edi Sukmoro menjelaskan, praktik pemalsuan terhadap tiket KAI berbeda dengan modus operandi yang dilakukan calo tiket. Pasalnya, setelah diberlakukan pembelian tiket secara online, calo tiket kereta dipastikan tidak ada.

"Kemarin ditemukan tiket palsu. Bukan calo, tapi palsu. Ada enam (tiket palsu), tapi pulang pergi jadi 12 tiket," ujar Edi usai menghadiri open house Menteri BUMN Rini Soemarno, di Patra Kuningan, Jakarta, Minggu (25/6/2017).

Edi menegaskan, agar kejadian tiket palsu tidak terus terulang, masyarakat jangan membeli tiket KAI di luar sistem online maupun loket penjualan resmi.

"Kami hanya ingatkan warga, jangan coba-coba beli di tempat tidak resmi. Kalau bisa masuk pun, di tempat duduknya kan ada nomornya. Pasti tetap enggak bisa, kasihan warga," ujar Edi.

Edi memprediksi, arus balik yang terjadi pada transportasi kereta api akan terjadi pada H+4 setelah Hari Raya Idul Fitri 2017.

"Arus balik kami prediksi H+4. Tapi kalau kereta api tidak ada puncak karena begitu seatnya habis ya sudah," papar Edi.

Cara Cek Keaslian Tiket

Senior Manager Humas PT KAI Daop 1 Jakarta, Suprapto menungkapkan, ada beberapa cara yang bisa dilakukan oleh penumpang untuk menghindari pembelian tiket palsu.

Pertama, calon penumpang disarankan untuk mencetak sendiri boarding pass di check in counter yang telah disediakan di stasiun.

Kedua, calon penumpang disarankan untuk tidak membeli tiket dalam bentuk boarding pass, penumpang bisa membeli tiket melalui website resmi KAI, aplikasi KAI Access, minimarket, hingga loket offline di stasiun besar.

Ketiga, pastikan keaslian boarding pass dengan cara melihat kode pengaman berupa pola tulisan Kereta Api Indonesia pada boarding pass. Jika terdapat keraguan terhadap boarding pass, segera konfirmasi ke petugas atau layanan pelanggan (customer service) yang ada di stasiun, atau bisa menghubungi contact centre PT KAI di (021) 121.

"Antusiasme masyarakat untuk bepergian menggunakan moda transportasi Kereta Api (KA) rupanya dimanfaatkan oleh orang-orang yang tidak bertanggung jawab untuk mengeruk keuntungan dengan melakukan penipuan terhadap calon penumpang KA," ujar Suprapto. (Kompas.com)

-- Artikel ini dimuat Kompas dengan judul "Ada Tiket Palsu, PT KAI Imbau Masyarakat Lebih Berhati-hati"

Sumber: Kompas.com
  • Berita Populer
    Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved