TNI Bersama Polri dan Kejaksaan Agung Kompak Dukung Perppu Ormas

Senin (23/10/2017) besok, pembahasan Perppu Ormas antara pemerintah dengan DPR bakal dilanjutkan setelah sebelumnya ditunda.

TNI Bersama Polri dan Kejaksaan Agung Kompak Dukung Perppu Ormas
TRIBUNNEWS/IRWAN RISMAWAN
Massa yang berasal dari berbagai ormas melakukan aksi unjuk rasa menolak Perppu Ormas di Bundaran Patung Kuda, Jakarta, Selasa (18/7/2017). 

TRIBUNJATENG.COM, JAKARTA - Menteri Hukum dan HAM (Menkumham) Yasonna Laoly berharap fraksi-fraksi di DPR sepakat dengan Perppu Ormas.

Sedianya, pada Senin (23/10/2017) besok, pembahasan Perppu Ormas antara pemerintah dengan DPR bakal dilanjutkan setelah sebelumnya ditunda.

Yasonna mengaku sudah mendapat masukan dari beberapa fraksi dari hasil rapat dengan ormas.

Dia mengaku mencatat hal tersebut.

"Ada hal-hal yang mungkin menurut pandangan teman-teman dan beberapa masukan ormas yang datang. Misal, hukumannya berat terhadap ormas yang dianggap bertentangan dengan ideologi negara. Yang dihukum bukan hanya pengurus, tapi juga semua anggota dan lainnya. Ada beberapa catatan," ungkapnya, di DPR, baru-baru ini.

Yasonna menegaskan, NKRI dan ideologi Pancasila sudah mutlak dan final.

Ia juga memastikan, pemerintah terbuka mendengar pandangan tiap fraksi dan apa saja yang direvisi.

Dengan harapan, Perppu Ormas dibahas secara musyawarah tanpa voting.

"Selesaikan dengan baik, walaupun pada akhirnya voting. Tapi, kami mau jangan voting," ucapnya.

Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Said Aqil Siradj menegaskan, pihaknya mendukung Perppu Ormas untuk disahkan menjadi Undang Undang (UU).

Halaman
123
Editor: abduh imanulhaq
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved