Breaking News:

20.000 Pelanggan PDAM Semarang Terputus Setelah Pipa Pecah

Kami belum bisa memberikan keterangan berapa lama waktu selesai perbaikan, ini sudah ditangani tim teknis. Yang jelas

Editor: Catur waskito Edy
Kompas.com/Syahrul Munir
Pipa transmisi di Dusun Kretek, Desa Lerep, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang, Minggu (18/2/2018), pecah. Sedikitnya 20.000 sambungan rumah pelanggan PDAM Tirta Moedal Kota Semarang tidak mendapatkan pasokan air bersih.(Kompas.com/Syahrul Munir) 

TRIBUNJATENG.COM, UNGARAN - Sedikitnya 20.000 sambungan rumah pelanggan PDAM Tirta Moedal Kota Semarang tidak mendapatkan pasokan air bersih, menyusul pecahnya pipa transmisi di Dusun Kretek, Desa Lerep, Ungaran Barat, Kabupaten Semarang.

Humas PDAM Tirta Moedal Kota Semarang Joko Purwanto mengatakan, pipa transmisi yang pecah tersebut berbahan baku beton dengan diameter 600 milimeter.

Pipa tersebut merupakan transmisi kolektor dari empat mata air di Desa Lerep.

Kejadian pecahnya pipa transmisi ini diketahui pertama kali oleh warga setempat, Minggu (18/2/2018) pagi.

"Kami belum bisa memberikan keterangan berapa lama waktu selesai perbaikan, ini sudah ditangani tim teknis. Yang jelas, secepatnya kami pulihkan," kata Joko Purwanto, Senin (19/2/2018).

Ia menjelaskan, air baku dari wilayah Kabupaten Semarang tersebut selama ini dialirkan ke Reservoir Wungkal Kasab yang berlokasi di sekitar Ondo Rante Pudakpayung, Kota Semarang.

Selanjutnya didistribusikan ke pelanggan di Kota Semarang, meliputi wilayah Srondol, Ngesrep, Bukitsari, Gombel, Jatingaleh, Kesatrian, Jangli, Karangrejo, Karangbendo, Pasadena, dan Greenwood.

Selain di wilayah Kota Semarang, sebagian airnya juga dinikmati oleh pelanggan di wilayah Kabupaten Semarang, antara lain di Perumahan Mapagan, Harmoni, Sapen, Vila Hijau, Bukit Asri, Kretek, serta Lingkungan Randu Asri.

"Selama perbaikan, untuk sementara aliran air kami hentikan. Kurang lebih sekitar 20.000 sambungan yang terdampak," jelasnya.

Atas kejadian ini, manajemen membuka layanan air bersih ke pelanggan terdampak dengan sarana truk tangki pada jam kerja dengan mengontak nomor layanan pelanggan di (024) 76920999.

"Atas nama manajemen PDAM Tirta Moedal Semarang, kami meminta maaf kepada seluruh pelanggan," tuturnya.

Sementara itu, dari pantauan di lapangan, titik pipa transmisi yang pecah tersebut berada di belakang rumah milik Eko Setyanto (40) dengan kedalaman tanah sekitar 1,5 meter.

Saat pertama kali menyembur, terdapat tiga rumah warga yang terkena semburan air bercampur lumpur. Ketiga rumah tersebut adalah rumah milik Mustawam (50), Lutfi (35), dan Jarwo (37).

"Sempat melimpas mengenai rumah saya. Ketinggiannya lebih kurang 30 sentimeter, sempat menghanyutkan beberapa perabotan dan pakaian yang berada di lantai," kata Mustawam, salah satu warga yang terdampak. (Kontributor Kompas.com Ungaran, Syahrul Munir)

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved