Satgas Kembali Temukan 182 Fintech Peer To Peer Lending Tanpa Izin

Jumlah rekening peminjam (borrower) 1.430.357 entitas atau meningkat 450,91%.

Satgas Kembali Temukan 182 Fintech Peer To Peer Lending Tanpa Izin
OJK akan mengawasi bank asing yang beroperasi di Indonesia saat berlakunya Masyarakat Ekonomi ASEAN (MEA) akhir tahun 2015 nanti. 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Desta Leila Kartika

TRIBUNJATENG.COM, MALANG - Satuan Tugas Penanganan Dugaan Tindakan Melawan Hukum di Bidang Penghimpunan Dana Masyarakat, dan Pengelolaan Investasi atau Satgas Waspada Investasi, kembali menemukan 182 entitas yang melakukan kegiatan usaha peer to peer lending namun tidak terdaftar atau memiliki izin usaha dari OJK.

Dengan temuan ini jumlah peer to peer lending tidak berijin yang ditemukan Satgas Waspada Investasi menjadi 407 entitas, setelah pada temuan sebelumnya Satgas menemukan 227 entitas peer to peer lending yang beroperasi tanpa izin OJK.

Dua platform dari 227 aplikasi peer to peer lending tak berizin tersebut, telah mempunyai izin dan terdaftar di OJK yaitu Bizloan dan KTA Kilat.

Bizloan merupakan aplikasi milik dari PT Bank Commonwealth, sedangkan KTA Kilat merupakan milik dari PT Pendanaan Teknologi Nusa.

“Berdasarkan pemeriksaan pada website dan aplikasi pada Google Playstore, Satgas Waspada Investasi kembali menemukan 182 entitas yang melakukan kegiatan Penyelenggara Layanan Pinjam Meminjam Uang, berbasis Teknologi Informasi (Fintech Peer-To-Peer Lending) tanpa izin OJK, sesuai POJK 77/POJK.01/2016 yang berpotensi merugikan masyarakat,” ujar Ketua Satgas Waspada Investasi, Tongam Lumban Tobing, pada Tribunjateng.com, Minggu (23/9/2018).

Baca: Pemkot Semarang Akan Bangun Sport Center Sekelas Stadion Citarum di Mangkang Wetan

Tongam Lumban Tobing pada kesempatan ini meminta entitas Fintech Peer-To-Peer Lending tersebut untuk menghentikan kegiatannya. Lalu menghapus semua aplikasi penawaran pinjam meminjam uang berbasis teknologi informasi, menyelesaikan segala kewajiban kepada pengguna dan segera mengajukan pendaftaran ke OJK.

Satgas Waspada Investasi juga meminta masyarakat untuk tidak melakukan kegiatan dengan entitas yang tidak berizin tersebut, karena tidak berada di bawah pengawasan OJK dan berpotensi merugikan masyarakat.

Informasi mengenai daftar entitas fintech peer to peer lending yang terdaftar atau memiliki izin dari OJK dapat diakses melalui www.ojk.go.id.

"Sampai 4 September jumlah perusahaan fintech peer to peer lending yang terdaftar atau berizin OJK mencapai 67 perusahaan. Jumlah perusahaan yang dalam proses pendaftaran 40 dan perusahaan yang menyatakan berminat mendaftar 38 perusahaan," jelasnya.

Sementara hingga Juli, menurut Tongam Lumban Tobing jumlah rekening penyedia dana (lender) peer to peer lending mencapai 135.025 entitas atau meningkat 33,77%.

Jumlah rekening peminjam (borrower) 1.430.357 entitas atau meningkat 450,91%.

"Total penyaluran pinjaman hingga bulan Juli 2018 Rp 9,21 triliun atau meningkat 259,36% dengan NPL Juli 1,4%," imbuhnya. (*)

Penulis: Desta Leila Kartika
Editor: suharno
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved