Pengurus Ishari Jateng Segera Dilantik di Masjid Peninggalan Pendiri NU Blora

Pelantikan Ikatan Seni Hadrah Republik Indonesia (Ishari) NU Provinsi Jawa Tengah (Jateng)‎ pada pekan ini

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Yayan Isro' Roziki

TRIBUNJATENG.COM, BLORA - Pelantikan Ikatan Seni Hadrah Republik Indonesia (Ishari) NU Provinsi Jawa Tengah (Jateng)‎ pada pekan ini, rencananya akan dilaksanakan di Kabupaten Blora.

Lokasi ini dipilih lantaran memiliki latar belakang sejarah yang kental dengan sepak terjang para ulama NU pada masa awal-awal berdirinya organisasi ini.

Demikian disapaikan Ketua Ishari NU Jateng, Sholihin Hasan. "Rencanynya pelantikan pengurus akan berlangsung pada Minggu (25/11) mendatang di kompleks Masjid Al Ma’shum Desa Kidangan Kecamatan Jepon," katanya, dalam keterangan tertulis, Selasa (20/11).

Disampaikan, momen pelantikan tersebut sekaligus napak tilas. Sebab berdasarkan sejumlah catatan, Blora merupakan cabang NU (non-pesantren) pertama di Indonesia.

Setahun setelah NU berdiri pada 1926, NU Blora mendeklarasikan diri pada awal Mei 1927. Catatan ini berdasarkan laporan majalah terbitan PWNU Jateng pada 1971.

"Pelantikan pengurus dilaksanakan di Blora, karena kita ingin napak tilas perjuangan para sesepuh NU di Blora," terang Sholihin.

Disebutkan, sosok pendiri NU Blora pada 1927 adalah KH Ma’shum Syamsudin, yang dimakamkan di lokasi tersebut. Kebetulan, pada 25 November mendatang, sambungnya, akan dilaksanakan pula haul KH Ma’shum Syamsudin di halaman masjid tersebut.

"Dengan pelantikan dilaksanakan bersamaan dengan acara haul tersebut, kami ingin tabarukan kepada beliau Mbah Ma’shum (KH Ma’shum Syamsudin, red)," imbuhnya.

Selain itu, saat deklarasi NU Blora 1927 dihadiri oleh KH Abdul Wahab Chasbullah, pahlawan nasional yang juga merupakan pendiri NU.

"Kebetulan pula, Pada 25 November nanti, yang akan melantik PW Ishari NU jateng adalah putra Mbah Wahab, yaitu KH Hasib Wahab Chasbullah. Beliau selaku Rais Am PP Ishari NU dan Ketua PBNU. Jadi ini semua untuk napak tilas perjuangan para sesepuh, selain itu Kabupaten Blora ini memiliki potensi dikembangkan seni Hadroh," pungkasnya.(*)

Penulis: yayan isro roziki
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved