Donald Trump Sebut Tak Ada Alasan FBI Menyelidiki Dirinya Terkait Rusia

Presiden Amerika Serikat Donald Trump, mengecam tindakan Biro Investigasi Federal (FBI) yang melakukan penyelidikan terhadap dirinya.

Donald Trump Sebut Tak Ada Alasan FBI Menyelidiki Dirinya Terkait Rusia
AFP/NICHOLAS KAMM
Presiden Amerika Serikat Donald Trump. 

TRIBUNJATENG.COM - Presiden Amerika Serikat Donald Trump, mengecam tindakan Biro Investigasi Federal (FBI) yang melakukan penyelidikan terhadap dirinya.

Trump menyebut penyelidikan FBI yang menuduh dirinya telah bekerja untuk Rusia sebagai hal yang tanpa bukti dan tanpa dasar.

Change 4 Berhasil Kirim Pemandangan di Sisi Terjauh Bulan

Diberitakan sebelumnya oleh The New York Times, pada Sabtu (12/1/2019), bahwa FBI telah menggelar penyelidikan dugaan kriminal dan kontra-intelijen itu setelah Trump memecat direktur FBI James Comey pada Mei 2017.

Operasi kontra-intelijen dilakukan untuk menentukan apakah Trump bekerja bagi Rusia secara sukarela atau tidak, dan menentukan apakah dia termasuk ancaman nasional.

Sementara penyelidikan kriminal digelar untuk melihat apakah terdapat unsur pelanggaran dalam pemecatan Comey.

Penyelidikan itu digabung ke dalam tim yang dipimpin Robert Mueller, yang juga menyelidiki dugaan intervensi Rusia di Pilpres AS 2016.

"Wow, baru tahu di Failing New York Times bahwa para mantan pemimpin FBI, yang hampir seluruhnya dipecat atau dipaksa meninggalkan agensi karena beberapa alasan yang sangat buruk, telah menggelar penyelidikan terhadap saya, dengan tanpa alasan dan tanpa bukti, setelah saya memecat James Comey. Sangat tercela!" tulis Trump dalam twitnya.

Dalam twit lainnya, Trump menyebut FBI saat dipimpin Comey berada dalam kekacauan, salah satunya dalam penyelidikan penggunaan jaringan pribadi oleh Hillary Clinton saat mengirim email pemerintah.

"Pemecatan James Comey adalah salah satu hari yang baik bagi Amerika," tulis Trump, sambil menyebut mantan direktur FBI itu sebagai petugas tak jujur.

Wanita Ini Tiba-tiba Tak Bisa Mendengar Suara Lelaki, Penyebabnya Stres Bekerja dan Kurang Tidur

Diberitakan The New York Times, FBI sudah mencurigai Trump berhubungan dengan Kremlin sejak masa kampanye Pilpres 2016. Namun, mereka memilih tak melakukan penyelidikan.

Investigasi baru digelar setelah Comey dipecat karena disebut menolak untuk bersumpah setia kepada Trump dan membatalkan penyelidikan. (Agni Vidya Perdana)

Editor: galih permadi
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved