Kesaksian Warga Melihat Mobil Tertabrak Kereta Api di Slawi, Korban Tewas Teknisi Tower Asal Brebes

Hendak kembali ke rumah kontrakan seusai menjalani tugasnya, dua teknisi tower BTS perusahaan jasa telekomunikasi ini tertabrak kereta api di Slawi.

Kesaksian Warga Melihat Mobil Tertabrak Kereta Api di Slawi, Korban Tewas Teknisi Tower Asal Brebes
TRIBUN JATENG/AKHTUR GUMILANG
Warga memadati lokasi untuk menyaksikan proses evakuasi tertabraknya mobil pikap bermuatan genset di perlintasan kereta tanpa paling pintu di Desa Kudaile Langon Kecamatan Slawi Kabupaten Tegal, Selasa (22/1/2019). 

Laporan Wartawan Tribun Jateng, Akhtur Gumilang

TRIBUNJATENG.COM, SLAWI - Hendak kembali ke rumah kontrakan seusai menjalani tugasnya, kedua teknisi tower Base Transceiver Station (BTS) perusahaan jasa telekomunikasi ini mengalami musibah dalam perjalanan.

Mobil pikap yang mereka tumpangi dan mengangkut genset tertabrak kereta api saat melintas di perlintasan tanpa palang, Desa Kudaile Langon Kecamatan Slawi Kabupaten Tegal, Selasa (22/1/2019) sekitar pukul 12.30.

Mobil bernopol B 9560 BAL tersebut tertabrak dan sempat terseret sejauh 250 meter ke arah utara oleh KA Joglosemarkerto yang kala itu melintasi jalur tersebut menuju arah Kota Tegal.

Karena kejadian nahas itu, dua orang yang ada di mobil pikap tersebut tewas seketika dan secepatnya dibawa menuju ke RS Muhammadiyah Singkil Kecamatan Adiwerna Kabupaten Tegal

Mereka adalah Nurokhman (28) dan Bambang Sugito (35), warga Desa Luwungragi Kecamatan Bulakamba Kabupaten Brebes. 

Dari informasi yang diperoleh Tribunjateng.com, Selasa (22/1/2019), kedua teknisi tower BTS tersebut bermaksud pulang menuju rumah kontrakannya di Desa Kudaile Langon.

Selasa (22/1/2019) siang itu, mereka baru saja menyelesaikan pekerjaan memasang genset di sebuah tower perusahaan jasa telekomunikasi.

Syukur (39), warga yang tinggal di sekitar perlintasan, tempat kejadian nahas itu melihat mobil pikap tersebut terseret kereta api yang sedang melaju cukup kencang itu.

"Saya lihat mobil itu terseret kereta api, Mas. Tak lama kemudian, kereta api mengerem mendadak dan berhenti di jarak 250 meter dari titik perlintasa tanpa palang itu," ujar Syukur kepada Tribunjateng.com, Selasa (22/1/2019). 

Kasatlantas Polres Tegal AKP M Adiel Aristo menyebut, sekitar 1 jam proses evakuasi bangkai mobil pikap yang berada di tengah rel itu dilakukan. 

"Setelah evakuasi mobil selesai, kami akan selidiki sebab-akibatnya. Termasuk juga di titik dugaan mobil itu tertabrak kereta api," kata AKP Adiel Aristo. (*)

Penulis: Akhtur Gumilang
Editor: deni setiawan
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved