Pagi Tadi, Gunung Merapi Dua Kali Keluarkan Lava Pijar dengan Luncuran Sejauh 400 Meter

BPPTKG Yogyakarta mencatat dua kali guguran lava pijar di Gunung Merapi pada Selasa (5/3/2019).

Pagi Tadi, Gunung Merapi Dua Kali Keluarkan Lava Pijar dengan Luncuran Sejauh 400 Meter
ANTARA FOTO/ALOYSIUS JAROT NUGRO
Suasana Gunung Merapi yang terlihat dari obyek wisata Kali Talang, Balerante, Klaten, Jawa Tengah, Rabu (19/12/2018). Masyarakat setempat memanfaatkan kawasan rawan bencana (KRB) Gunung Merapi untuk dijadikan tempat wisata seperti gardu pandang Gunung Merapi untuk meningkatkan potensi wisata lokal yang dapat menjadi sumber pencaharian bagi masyarakat. 

TRIBUNJATENG.COM, YOGYAKARTA - Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta mencatat dua kali guguran lava pijar di Gunung Merapi pada Selasa (5/3/2019).

Guguran lava pijar tersebut teramati terjadi pada 00.55 WIB dan 05.49 WIB dengan jarak luncuran 400 meter.

Hal itu disampaikan Kepala Balai Penyelidikan dan Pengembangan Teknologi Kebencanaan Geologi (BPPTKG) Yogyakarta Hanik Humaida melalui laporan terkini perkembangan Gunung Merapi, Selasa pagi.

"Dari CCTV teramati guguran lava sebanyak dua kali. Periode pengamatan pukul 00:00 WIB hingga 06:00 WIB," kata Hanik.

Laporan aktivitas Gunung Merapi juga menyebutkan jika guguran lava pijar tersebut mengarah ke hulu Kali Gendol.

Selain itu, BPPTKG Yogyakarta juga mencatat terjadinya enam kali gempa di Gunung Merapi.

Amplitudo tercatat 3-20 mm dengan durasi gempa sekitar 11 detik -42 detik.

Sampai saat ini BPPTKG Yogyakarta masih menentapkan Gunung Merapi pada status Waspada (level 2).

BPPTKG Yogyakarta merekomendasikan kegiatan pendakian Gunung Merapi untuk sementara dihentikan untuk kepentingan penyelidikan dan penelitian berkaitan dengan upaya mitigasi bencana.

Selain itu, BPPTKG Yogyakarta juga mengimbau agar warga tidak melakukan aktivitas pada radius 3 km dari puncak Gunung Merapi.

Hanik juga meminta agar masyarakat tidak terpancing dengan isu-isu mengenai erupsi Gunung Merapi yang tidak jelas sumbernya.

"Masyarakat diminta tetap mengikuti arahan aparat pemerintah daerah atau menanyakan langsung ke Pos Pengamatan Gunung Merapi," pungkasnya.(*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Hingga 06.00 WIB Pagi, Gunung Merapi Dua Kali Keluarkan Lava Pijar"

Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved