Pilpres 2019

Dihalangi saat Ziarah ke Makam Leluhurnya di Pamekasan Madura, Maruf Amin: Itu Aneh

Ma'ruf Amin merasa heran karena dihalangi ketika ingin berziarah ke makam Kiai Suhro di Pamekasan, Madura, Senin (1/4/2019).

Dihalangi saat Ziarah ke Makam Leluhurnya di Pamekasan Madura, Maruf Amin: Itu Aneh
KOMPAS.COM/SAIFUL BAHRI
Cawapres nomor urut 01 K.H. Maruf Amin menyampaikan orasi saat Istigasah Kubro di Stadion Gelora Ratu Pamelingan, Pamekasan, Jawa Timur, Selasa (19/3/2019). Selain menghadiri istigasah tersebut, K.H. Maruf Amin juga melakukan silaturahmi dengan ulama, santri dan masyarakat Madura. ANTARA FOTO/Saiful Bahri/wsj. 

TRIBUNJATENG.COM, LOMBOK - Calon wakil presiden nomor urut 01 Ma'ruf Amin merasa heran karena dihalangi ketika ingin berziarah ke makam Kiai Suhro di Pamekasan, Madura, Senin (1/4/2019).

Dikutip dari Kompas.com, saat itu, massa mengeliling mobil rombongan Ma'ruf Amin di Desa Jambringin sambil meneriakkan nama calon presiden nomor urut 02 Prabowo Subianto.

Mereka mengangkat dua jari yang biasa menjadi gesture dukungan untuk Prabowo-Sandiaga.

Massa juga membawa poster Prabowo-Sandiaga dan menunjukannya ke mobil rombongan Ma'ruf.

Ma'ruf mengatakan, Kiai Suhro merupakan leluhurnya sendiri.

"Jadi saya kan sudah kampanye di Sumenep, lapangan penuh. Saya pulang itu kan ziarah, ziarah itu Mbah saya. Jadi yang saya ziarahi itu, Mbah saya namanya Suhro," ujar Ma'ruf ketika tiba di Bandara Internasional Lombok, Selasa (1/4/2019).

"Orang ziarah kok dihalangi? Itu juga aneh kan," tambah dia.

Ma'ruf mengatakan, malam itu dia tidak jadi berziarah sekaligus menghadiri haul.

Akan tetapi, ia mengatakan, alasannya bukan karena diadang oleh massa.

Ma'ruf mengatakan, jalanan menuju lokasi acara tidak memungkinkan untuk dilewati kendaraannya.

Halaman
12
Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved