Pangeran Arab Saudi Digugat karena Belum Bayar Biaya Perawatan Rp 49,4 Miliar

Seorang pangeran Arab Saudi yang berjanji untuk membayar biaya perawatan seorang pasien berusia 2 tahun kini digugat RS Anak Boston, Amerika Serikat

Pangeran Arab Saudi Digugat karena Belum Bayar Biaya Perawatan Rp 49,4 Miliar
Shutterstock
Rumah Sakit Anak Boston, Amerika Serikat. 

TRIBUNJATENG.COM - Seorang pangeran Arab Saudi yang berjanji untuk membayar biaya perawatan seorang pasien berusia 2 tahun kini malah digugat RS Anak Boston, Amerika Serikat.

Sebuah gugatan terhadap Pangeran Abdelilah bin Abdelaziz bin Abdulrahman Al Faisal Al Saud dari Arab Saudi didaftarkan pekan ini ke pengadilan distrik Massachussetts.

Pihak rumah sakit juga menggugat Dr Hamdy Dawoud, dokter pribadi sekaligus perwakilan sang pangeran.

Pihak rumah sakit mengatakan, sang pangeran berutang 3,5 juta dollar AS atau sekitar Rp 49,4 miliar dan terus bertambah.

Utang itu berupa tagihan perawatan medis yang belum dibayar untuk anak perempuan yang dijanjikan mendapat bantuan biaya penuh.

Anak perempuan itu, yang identitasnya tidak dipublikasikan, menderita atrofi otot tulang belakang, sebuah kondisi langka yang memengaruhi pergerakan dan kekuatan serta membutuhkan perawatan seumur hidup.

Anak perempuan itu sudah dirawat di RS Anak Boston sejak November 2017. Namun, sejak itu Pangeran Abdelilah dan perwakilannya baru membayar 750.000 dollar AS atau sekitar Rp 10,5 miliar untuk perawatan anak perempuan itu.

Pembayaran pertama dan satu-satunya berupa cek yang dikirim pada Desember 2017. RS Anak Boston adalah pusat layanan kesehatan untuk anak non-profit dan salah satu rumah sakit ternama dunia untuk perawatan penyakin serta kondisi kompleks yang diderita anak-anak.

Untuk merawat penderita atrofi tulang belakang memang dibutuhkan obat yang amat mahal yaitu Spinraza yang tidak bisa diperoleh di negeri asal anak perempuan itu.

RS Anak Boston bersedia menerima anak perempuan yang tak memiliki asuransi kesehatan di AS setelah dua karyawan RS Perempuan dan RS Brigham menghubungi Pangeran Abdelilah dan meminta bantuan.

Halaman
12
Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved