Tanya ke Netizen di Instagram Ia Sebaiknya Memilih Hidup atau Mati, Nasib Remaja Ini Berakhir Tragis

Dalam polling tersebut, remaja itu meminta pendapat kepada para pengikutnya, apakah ia harus mati atau tidak

Tanya ke Netizen di Instagram Ia Sebaiknya Memilih Hidup atau Mati, Nasib Remaja Ini Berakhir Tragis
Shutterstock
Ilustrasi bunuh diri melompat dari jendela. 

Ia mengatakan tragedi ini menandakan perlunya diskusi tingkat nasional tentang kesehatan mental di negara itu.

"Saya benar-benar khawatir tentang keadaan kesehatan mental pemuda kita. Ini masalah nasional yang harus ditanggapi dengan serius," ungkapnya.

Kasus ini mengundang pihak Instagram untuk berkomentar.

Tak hanya mengungkapkan rasa belasungkawa, Instagram juga membuka kemungkinan untuk mengubah kebijakan konten agar hal seperti ini tak lagi terjadi.

"Berita itu tentu sangat mengejutkan dan sangat menyedihkan, doa kami untuk kepada gadis di Malaysia itu," kata Vishal Shah, Kepala Produk Instagram.

"Kami mencari apa yang kami perlukan untuk membuat beberapa perubahan kebijakan seperti yang telah kami lakukan dengan Live baru-baru ini," lanjutnya.

Sementara Kepala Kebijakan Publik Instagram, Karina Newton mengatakan bahwa polling yang dilakukan oleh pelaku sebelum bunuh diri, sejatinya sudah melanggar pedoman komunitas Instagram.

Pasalnya, semua konten terkait kekerasan dan bunuh diri sudah diharamkan oleh Instagram.

Dikutip KompasTekno dari The Guardian, Kamis (16/5/2019), kasus bunuh diri atas pengaruh konten di media sosial seperti ini sejatinya bukan yang pertama kali terjadi.

Pada 2017 lalu, seorang remaja perempuan 14 tahun asal Inggris bernama Molly Russels melakukan bunuh diri.

Halaman
123
Editor: muslimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved