Hendi Siagakan Posko Mudik Lintas Agama

Kamis (30/5) malam, Wali kota Semarang Hendrar Prihadi meresmikan dua Posko mudik lebaran yang didirikan para relawan Kota Semarang.

Hendi Siagakan Posko Mudik Lintas Agama
ISTIMEWA
Hendi Siagakan Posko Mudik Lintas Agama 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Kamis (30/5) malam, Wali kota Semarang Hendrar Prihadi meresmikan dua Posko mudik lebaran yang didirikan para relawan Kota Semarang.

Kedua posko mudik lebaran tersebut adalah Posko Mudik di Taman Kendalisodo yang didirikan oleh GP Anshor dan GKI Kota Semarang serta Posko Mudik di depan Kantor Pomdam IV Diponegoro Kalibanteng Semarang yang didirikan oleh KNPI Kota Semarang.

Mengapresiasi banyaknya Posko mudik yang didirikan, Hendi sapaan akrab walikota berharap keberadaan Posko tersebut dapat menjadi alternatif beristirahat bagi para pemudik yang biasanya mengalami kelelahan setelah berkendara di atas 5 jam perjalanan.

Semua itu, lanjut Hendi juga menjadi wujud bergerak bersama dan kepedulian yang terus dibangun khususnya untuk memberi kenyamanan bagi para pemudik.

Diperinci Hendi, berdasar informasi dari pihak kepolisian dan instansi terkait, arus mudik akan mencapai puncaknya pada H-4 dan H-3 lebaran, tepatnya pada Jumat(31/5) dan Sabtu (1/6) malam.

Terlebih, diprediksi arus mudik pada lebaran 2019 ini akan mengalami peningkatan sebesar 30% dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Sementara itu, terkait Posko Peduli Kasih, Wali Kota Hendi menegaskan keberadaan posko mudik lintas agama ini menjadi luar biasa sebagai simbol kerukunan antar umat beragama.

Posko Peduli Kasih yang dilengkapi dengan berbagai fasilitas seperti snack gratis, toilet, layanan kesehatan dan pijat gratis ini juga disebut-sebut sebagai posko yang paling mewah.

"Terima kasih atas kepedulian semua pihak dalam membantu kelancaran dan kenyamanan para pemudik. Mudah mudahan keberadaan posko bantuan pemudik ini akan menjadi berkah dan pahala bagi semua pihak yang terlibat dalam acara dan posko ini," ungkap Hendi.

Kepada pemudik, Hendi berpesan untuk selalu berhati-hati, menaati peraturan lalu lintas, gunakan seatbelt dan helm, tidak ngebut dan mampir berbelanja di Kota Semarang baik produk oleh-oleh maupun produk UMKM lainnya.

Sementara, bagi warga Kota Semarang yang akan mudik ke luar kota, Hendi menghimbau untuk dapat menitipkan rumahnya pada RT ataupun Polsek setempat.

“Sebelum meninggalkan rumah, pastikan stop kontak, stop kran, kompor dan listrik dalam keadaan off sehingga tetap utuh, aman dan nyaman selama ditinggal mudik,” ungkap Hendi.

Menurut Hendi, berbagai upaya telah dilakukan untuk memastikan keamanan dan kenyamanan pemudik.

Pemerintah pusat dan daerah pun telah memberlakukan berbagai peraturan seperti sistema tol searah, penyediaan berbagai posko mudik berkoordinasi dengan TNI Polri, dan khusus di Kota Semarang layanan call center 112 yang tetap aktif selama libur panjang lebaran.

“Kepada sejumlah instansi seperti Dishub, Satpol PP, Dinas Kesehatan, Disdukcapil dan Kominfo Saya minta untuk membuat jadwal petugas piket, sehingga pelayanan dapat optimal berjalan melayani pemudik maupun warga yang akan mengurus administrasi kependudukan,” terang Hendi.(*)

Editor: galih permadi
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved