Bupati Batang Serahkan Tanah 9,2 Hektar ke Undip Semarang untuk Bangun Dua Fakultas

Bupati Batang Wihaji serahkan tanah seluas 9,4 hektare kepada Universitas Diponegoro (Undip) Semarang untuk bangun dua fakultas.

Bupati Batang Serahkan Tanah 9,2 Hektar ke Undip Semarang untuk Bangun Dua Fakultas
TRIBUN JATENG/BUDI SUSANTO
Penyerahan sertifikat tanah seluas 94 hektar di Desa Tumbreb, Kecamatan Bandar oleh Bupati Batang Wihaji ke Rektor Undip Prof Doktor Yos Johan Utama, di ruang Abirawa Setda Kabupaten Batang, Senin (8/7/2019) malam. 

TRIBUNJATENG.COM,BATANG - "Rasanya plong Pak Bupati, dengan pertemuan dan penyerahan sertifikat tanah ini, berarti sah tanah tersebut milik Universitas Diponegoro (Undip) Semarang," tutur Rektor Undip, Prof Doktor Yos Johan Utama, saat bertemu dengan Bupati Batang Wihaji, dalam agenda peyerahan sertifikat tanah di ruang Abirawa Setda Kabupaten Batang, Senin (8/7/2019) malam.

Adapun sertifikat tanah seluas 9,4 hektar yang berada di Desa Tumbreb, Kecamatan Bandar Kabupaten Batang ini dihibahkan ke Undip untuk digunakan membangun dua fakultas.

Kedua fakultas tersebut yakni Fakultas Kehumasan dan Perpajakan.

Penyerahan sertifikat tersebut merupakan tindak lanjut kerjasama Pemkab Batang bersama Undip satu tahun lalu.

Di mana dua fakultas sudah digunakan untuk proses belajar mengajar di Jalan Dr Wachidin Batang.

"Ke depan kami akan memindah dua fakultas yang ada di Jalan Wahidin ke Desa tumreb. Terkait pendanaan awal sudah kami siapkan Rp 12 miliar," kata Yos.

Kakak Beradik yang Kabur ke Balikpapan dan Lakukan Pernikahan Sedarah Bisa Dipidana

Meski Sempat Terjatuh Lalu Bangkit, Menpora Berhasil Kalahkan Chris John di Atas Ring

Dilanjutkannya Undip menjadi Universitas Negeri favorit nomor tiga Nasional, dan menjadi sorotan di dunia internasional.

“Jadi dengan berdirinya Undip di Batang, masyarat bisa menikmati pendidikan skala nasional bahkan internasional,” paparnya.

Terkait pembangunan, Yos menunggu DED serta lelang, karena dana dan gambar bangunan sudah disiapkan.

"Tahun lalu ada 200 mahasiswa di dua fakultas yang ada di Batang, tahun ini kemungkinan bisa lebih. Jadi memang harus segera dilakukan pembangunan kampus di Desa Tumbreb," tuturnya.

Halaman
12
Penulis: budi susanto
Editor: suharno
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved