Kisah Inspiratif : Penjual Nasi Goreng Naik Haji dari Jual per Porsi Rp 250 hingga Keliling Kampung

Pria kelahiran Kabupaten Semarang 17 Oktober 1971 tersebut mengaku bersyukur tahun ini dapat menunaikan ibadah naik haji yang merupakan rukun Islam

Kisah Inspiratif : Penjual Nasi Goreng Naik Haji dari Jual per Porsi Rp 250 hingga Keliling Kampung
TRIBUNJATENG.COM/M NAFIUL HARIS
Abdul Syakur Samsi calon jamaah haji 2019 saat berjualan nasi goring di Jalan Pungkursari, Kelurahan Salatiga, Kecamatan Sidorejo, Kota Salatiga, Selasa (17/7/2019). 

TRIBUNJATENG.COM, SALATIGA -- Dapat menunaikan ibadah haji rasanya menjadi cita-cita hampir seluruh umat Islam.

Tak terkecuali bagi Abdul Syakur Samsi (48) yang sehari-hari berprofesi sebagai penjual nasi goreng di perempatan Jalan Pungkursari, Kelurahan Salatiga, Kecamatan Sidorejo, Kota Salatiga.

Pak Syakur begitu ia biasa disapa mengatakan telah berjualan nasi goreng sekira hampir 25 tahun lamanya.

Sebelum memutuskan berjualan menetap dekat Kantor Dinas Perdagangan Kota Salatiga pada 2000 silam, sejak tahun 1994 dia menjajakan nasi goreng.

Pengakuan 3 Siswi SMP di Banyumas yang Dibawa Anak Punk Sampai Karawang, Mereka akan Jalani Visum

Jenazah Mahasiswa PGSD Unnes Asal Papua Akan Dipulangkan Hari Ini

6 Kali Sebabkan Kecelakaan, Tiang Listrik di Tengah Jalan Ini Belum Dipindah, Pak RT Ungkap Kisahnya

Pengantin Pria Ini Putar Video Perselingkuhan Calon Istrinya di Pesta Pernikahan, Ini Kronologinya

Caranya berkeliling dari jalan-jalan dan gang memasuki pemukiman warga di Kota Salatiga.

“Awal saya berjualan nasi goreng dari harga Rp 250 per porsi sekira tahun 1994. Ketika itu belum menggunakan gerobak dan mangkal seperti sekarang tetapi memakai pikulan berkeliling jalan kaki,” terangnya kepada Tribunjateng.com, di lokasi berjualan Rabu (16/7/2019) malam.

Pria kelahiran Kabupaten Semarang 17 Oktober 1971 tersebut mengaku bersyukur tahun ini dapat menunaikan ibadah naik haji yang merupakan rukun Islam kelima bersama istrinya Siti Arisah (45).

Ia bercerita memiliki keinginan naik haji bersama istri sekira awal tahun 2009.

Ketika itu, Syakur hanya memiliki tabungan berkisar Rp 7 juta.

Padahal untuk biaya pergi ke Tanah Suci dua orang dibutuhkan Rp 142 juta.

Halaman
123
Penulis: M Nafiul Haris
Editor: Catur waskito Edy
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved