Terduga Teroris Penyerang Anggota Polsek Wonokromo Tertutup sejak Mengikuti Jemaah Pengajian

IM (30), pelaku penyerangan anggota Polsek Wonokromo Surabaya, tinggal bersama istri dan 3 anaknya di rumah kos Jalan Sidosermo IV Gang 1 nomor 10A.

KOMPAS.COM/A. FAIZAL
Polsek Wonokromo Surabaya dijaga ketat. 

TRIBUNJATENG.COM, SURABAYA - IM (30), pelaku penyerangan anggota Polsek Wonokromo Surabaya, tinggal bersama istri dan 3 anaknya di rumah kos Jalan Sidosermo IV Gang 1 nomor 10A.

Di kompleks pemukiman tersebut, pelaku lebih dikenal dengan nama Ali.

"Pak Ali biasa berjualan jajanan sempol dan makaroni. Biasanya dititipkan ke warung-warung," kata Ainul Arif, ketua RT 03/RW 02, Sidosermo, Kecamatan Wonokromo.

Ainul memang merasa ada perubahan dari warga migran dari Sumenep, Madura, itu beberapa waktu terakhir.

Yang dia tahu, Ali lebih tertutup semenjak mengikuti jemaah pengajian yang lokasinya tidak diketahui.

"Istrinya sekarang menggunakan cadar kalau keluar rumah," ucapnya.

Dia memastikan, di wilayahnya tidak ada jemaah pengajian yang mengajarkan Islam radikal.

"Tapi saya tidak tahu kalau Pak Ali ikut di luar. Kalau di daerah sini tidak ada," ujarnya.

Sementara itu, polisi terus memeriksa IM (30), pelaku penyerangan anggota Polsek Wonokromo, Surabaya, Sabtu (17/8/2019) sore.

Sabtu malam, polisi menjemput istri dan 2 anak pelaku di rumah kos IM.

Halaman
12
Editor: m nur huda
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved