Soal Pelemparan Bus Persib, The Jakmania Persija Bantah Terlibat, Diky : Agak Lucu Saja Menyalahkan

The Jakmania melalui sekretarisnya, Diky Soemarno, membantah keterlibatan anggotanya dalam insiden pelemparan bus rombongan Persib Bandung

Soal Pelemparan Bus Persib, The Jakmania Persija Bantah Terlibat, Diky : Agak Lucu Saja Menyalahkan
TRIBUN NEWS / HERUDIN
Para penggemar Persija yang dikenal dengan The Jakmania berunjuk rasa di depan Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (5/5/2015). Mereka mendesak Presiden Jokowi untuk melanjutkan kompetisi QNB League musim ini. 

TRIBUNJATENG.COM - Sabtu (14/9/2019) terjadi insiden pelemparan bus yang berisi pemain Persib Bandung dalam jalan pulang seusai laga kontra tuan rumah Tira Persikabo.

The Jakmania melalui sekretarisnya, Diky Soemarno, membantah keterlibatan anggotanya dalam insiden pelemparan bus rombongan Persib Bandung, Sabtu (14/9/2019).

 Akibat insiden tersebut, dua pemain Persib Bandung, Omid Nazari serta Febri Hariyadi, menjadi korban dan menderita luka-luka serta pendarahan.

Kini, beredar luas tuduhan bahwa The Jakmania merupakan pihak yang bertanggung jawab atas insiden itu.

Namun, Diky Soemarno membantah keras tuduhan tersebut lantaran anggotanya juga sering mendapat aksi pelemparan di lokasi yang sama saat perjalanan pulang setelah laga kontra Tira Persikabo.

"Ini daerah Kandang Roda (Sentul) ya? Jakmania selalu ditimpuki di daerah itu. Jadi bingung, bagaimana caranya Jakmania ada di Kandang Roda," kata Diky Soemarno kepada wartawan.

"Sementara daerah itu bukan basis massa The Jakmania. Tapi ya sudah, kalau itu bisa dibuktikan teman-teman dari Jakmania, ya silakan," ujarnya menambahkan.

"Kami setelah laga dari Pakansari, di daerah Kandang Roda itu juga selalu jadi konsentrasi pengamanan, karena itu basisnya suporter lain," katanya lagi.

Dengan fakta tersebut, dia mengaku heran pihaknya dituduh jadi pihak yang bersalah.

Dia pun mengungkit betapa amannya laga Persija Jakarta Vs Persib Bandung pada putaran pertama Liga 1 2019.

"Agak lucu saja menyalahkan teman-teman dari Jakarta, sedangkan saat Persib di Jakarta, kita jaganya seperti apa," tuturnya.

"Itu pemicunya juga ada kejadiannya di dalam (stadion), masuk akal kalau ada reaksi, hasil dari keributan di dalam (stadion)," ucapnya.(*)

Editor: galih permadi
Sumber: BolaSport.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved