Polri: Polwan NOS Diduga Terpapar ISIS dari Media Sosial, Sudah 2 Kali Ditangkap

Akan tetapi, Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra tidak menyebutkan kapan NOS ditangkap

KOMPAS.com/Devina Halim
Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra di Gedung Humas Mabes Polri, Jakarta Selatan, Senin (3/6/2019). 

TRIBUNJATENG.COM - Seorang polisi wanita berinisial NOS yang berpangkat Bripda diduga terpapar paham radikalisme dari media sosial.

"Dia terpapar paham ISIS melalui media sosial," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Dedi Prasetyo ketika dihubungi, Jumat (4/10/2019).

Kendati demikian, Dedi tidak merinci lebih lanjut sudah berapa lama oknum anggota Polda Maluku Utara itu terpapar.

NOS disebut ditangkap di Solo, Jawa Tengah.

Akan tetapi, Kepala Bagian Penerangan Umum (Kabagpenum) Polri Kombes Pol Asep Adi Saputra tidak menyebutkan kapan NOS ditangkap.

Saat ini, tim Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri masih memeriksa oknum tersebut.

Selain itu, Asep menuturkan bahwa NOS juga akan menjalani sidang terkait dugaan pelanggaran kode etik.

Nantinya, NOS terancam dipecat dari institusi kepolisian.

"Secara aturan di internal organisasi, yang bersangkutan juga dalam proses untuk menuju sidang komisi kode etik, yang kemudian nanti akan direkomendasikan di-PTDH (Pemberhentian Tidak dengan Hormat)," ujar Asep di Gedung Humas Mabes Polri, Kamis (3/10/2019).

Penangkapan tersebut bukan untuk yang pertama kalinya bagi NOS.

Halaman
12
Editor: muslimah
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved