Breaking News:

Fenomena Puluhan Tanah Ambles Sinkhole di Gunungkidul Yogya, Pertanda Gempa Besar? Ini Jawaban LIPI

Fenomena Puluhan Tanah Ambles Sinkhole di Gunungkidul Yogya, Pertanda Gempa Besar? Ini Jawaban LIPI

Editor: galih permadi
TRIBUNJOGJA.COM / Wisang Seto Pangaribowo
Kepala Dusun Tleseh Tariyo dan Babinkamtibmas Eko prasetyo menunjukkan lokasi Sinkhole, dan berpotensi membesar lantaran di sekitarnya tanah telah mengalami keretakan, Selasa (7/1/2019). 

Semua sinkhole tercatat terbentuk di lahan pertanian.

Penjelasan LIPI

Apakah fenomena puluhan tanah ambles menjadi pertanda adanya gempa besar? 

Batuan kapur Pakar hidrogeologi di Pusat Penelitian Geoteknologi, Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Dr Adrin Tohari M.Eng. mengatakan bahwa terbentuknya sinkhole disebabkan oleh topografi Kabupaten Gunungkidul yang terbentuk dari karst (batuan kapur).

“Secara geologis, Gunungkidul memang terbentuk oleh batuan kapur. Batuan kapur memiliki ciri rongganya banyak, sehingga jika air masuk, melarutkan material batu kapur sehingga rongganya semakin besar,” tutur Adrin kepada Kompas.com, Senin (6/1/2020).

Ketika rongga kapur di bawah tanah semakin besar, lanjut Adrin, maka akan terbentuk goa bawah tanah sehingga permukaan tanah akan tersedot ke bawah.

“Maka terbentuklah sinkhole. Ada yang diameternya kecil seperti sumur, ada yang ratusan meter, tergantung dari ukuran goa bawah tanah. Jadi ini memang proses alamiah,” lanjutnya.

Mengapa terjadi di lahan pertanian? Adrin menyebutkan, lahan pertanian adalah yang paling sering intensitas airnya.

Pada saat musim hujan, intensitas air semakin banyak sehingga risiko terbentuknya sinkhole semakin besar

Sungai bawah tanah

Akrab dengan Goa Pindul lengkap dengan aliran air bawah tanah?

Itulah yang terjadi ketika air meresap ke dalam batuan karst.

“Air yang meresap akan masuk lewat batuan karst, membentuk aliran sungai bawah tanah. Goanya saling menyambung. Sisi positifnya, masyarakat Gunungkidul rata-rata mendapat air ya dari sungai bawah tanah ini,” tutur Adrin.

Lalu daerah mana lagi di Indonesia yang memiliki karakteristik batuan karst?

Adrin menyebutkan, Gunungkidul adalah daerah yang paling banyak terbentuk dari batuan kapur.

“Beda dengan di Padalarang. Batuan kapur memang banyak, tapi di permukaan (tanah). Kita bisa melihatnya di pinggir jalan. Tapi tidak akan terjadi sinkhole karena tak ada batuan kapur bawah tanah,” paparnya. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunjogja.com dengan judul BPBD Catat Terjadi 34 Sinkhole di Gunungkidul Sejak 2017 hingga 2020, 

Sumber: Tribun Jogja
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved