Breaking News:

Berita Internasional

Terapkan Lockdown Ketat Tangkal Covid-19, Kartel Kolombia Tak Segan Bunuh Pelanggar

Dia mengungkapkan, para penjahat itu mengklaim "terpaksa membunuh orang untuk menyelamatkan nyawa yang lain.

istimewa
ilustrasi 

TRIBUNJATENG.COM, BOGOTA - Tidak hanya pemerintah yang menerapkan aturan lockdown.

Kelompok bersenjata ilegal, termasuk kartel, di Kolombia dilaporkan menerapkan lockdown ketat untuk menangkal virus corona Covid-19 di wilayah yang mereka kuasai.

Berdasarkan laporan yang dikeluarkan Human Rights Watch (HRW), mereka mengancam bahkan membunuh orang yang tidak mematuhi aturan.

Pembunuh Ibu Kandung di Kebumen Menangis Sesenggukan Kena Terapi Hipnotis AKBP Rudy Cahya

Kisah Polwan Cantik Menyamar Tangkap Dion Playboy Cap Kampak yang Kencani 15 Wanita & Curi Hartanya

Peruntungan Shio Besok Jumat 17 Juli 2020

Anjani Pegawai Bappenas Alami Kecelakaan Tabrak 2 Pemotor Hingga Tewas Jadi Tersangka, Tidak Ditahan

Dalam beberapa bulan terakhir, setidaknya ada sembilan orang yang dibunuh oleh geng kriminal itu, baik karena melanggar atau terang-terangan menentang.

Edison Leon, salah seorang pemimpin komunitas setempat, dibunuh pada Juni lalu setelah mengirimkan surat peringatan kepada pemerintah.

Dalam suratnya, Leon memperingatkan ada kelompok bernama La Mafia yang memaksakan pos pemeriksaan kepada warga maupun tenaga kesehatan di region Putumayo.

"Saya tidak berniat untuk mengirimkan orang kepada kematian," tulis Leon.

Beberapa hari kemudian, kelompok itu membunuhnya.

Hingga Rabu malam waktu setempat (15/7/2020), kasus Covid-19 di Kolombia sudah mencapai 165.169 dengan 5.814 korban meninggal.

Di kota pelabuhan bernama Tumaco, yang disebut merupakan salah satu tempat berbahaya di negara itu, geng kriminal melarang warga untuk memancing.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved