Breaking News:

Ketua OJK Tinjau Langsung Progres Implementasi Kebijakan Pemulihan Ekonomi Nasional di Jateng

Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Wimboh Santoso kunjungi ke daerah-daerah di Jawa Tengah.

Penulis: Ruth Novita Lusiani | Editor: sujarwo
Ketua OJK Tinjau Langsung Progres Implementasi Kebijakan Pemulihan Ekonomi Nasional di Jateng
Istimewa
Kepala OJK Regional 3 Jawa Tengah dan DIY, Aman Santosa (sebelah kiri) dan Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Wimboh Santoso (sebelah kanan) saat melakukan rapat di Hotel Gumaya.

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Ketua Dewan Komisioner Otoritas Jasa Keuangan, Wimboh Santoso melakukan kunjungan ke daerah-daerah di Jawa Tengah mulai dari Tegal, Semarang, dan Solo.

Hal ini dilakukan untuk memantau dan mendengarkan secara langsung progres serta kendala-kendala yang dihadapi di lapangan baik perbankan maupun pelaku usaha terkait dengan implementasi kebijakan yang telah dikeluarkan pemerintah dan OJK berkaitan dengan stimulus perekonomian dan kebijakan pemulihan ekonomi nasional (PEN) yaitu program restrukturisasi kredit, penempatan uang negara pada perbankan, maupun subsidi bunga bagi UMKM.

“Hingga 20 Juli 2020 nilai restrukturisasi kredit yang sudah dilakukan perbankan mencapai Rp 784,36 triliun yang diberikan kepada 6,73 juta nasabah terdampak covid-19,” kata Wimboh, Rabu, (5/8/2020).

Dari jumlah tersebut sebanyak Rp 330,27 triliun diantaranya diberikan kepada 5,38 juta debitur Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). Sedangkan selebihnya dengan jumlah 1,34 juta merupakan debitur non-UMKM.

Sedangkan di Jawa Tengah, berdasarkan data yang dihimpun OJK Jateng dan DIY, hingga 22 Juli 2020 restrukturisasi kredit perbankan Jawa Tengah telah mencapai Rp 56,64 triliun dari 1,13 juta debitur, atau 93,74 persen dari nasabah yang terdampak Covid-19.

Untuk sektor UMKM, nilai restrukturisasi mencapai Rp 49,93 triliun yang berasal dari 1,11 juta debitur, atau 98,39 persen dari total debitur yang direstrukturisasi.

Sementara untuk perusahaan pembiayaan, secara nasional per 28 Juli 2020 restrukturisasi yang telah dilakukan mencapai Rp 151,01 triliun dari 4 jutaan debitur.

Sedangkan di Jawa Tengah per 22 Juli 2020 tercatat sebanyak 95 perusahaan pembiayaan sudah menjalankan restrukturisasi pinjaman. Restrukturisasi perusahaan pembiayaan Jawa Tengah telah mencapai Rp 12,91 triliun dari 400.180 debitur.

Dalam pertemuan yang dihadiri perwakilan Pemerintah Provinsi Jawa Tengah, Himpunan Bank Milik Negara (HIMBARA), PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Tengah (Bank Jateng), Perhimpunan Bank Perkreditan Rakyat Indonesia (Perbarindo), Wimboh berharap agar Industri Jasa Keuangan khususnya di Jawa Tengah dapat secara optimal memanfaatkan kebijakan yang telah dikeluarkan pemerintah dan OJK tersebut untuk membantu para pelaku usaha yang terdampak covid-19 agar usahanya bangkit kembali.

Kepala OJK Regional 3 Jawa Tengah dan DIY, Aman Santosa menambahkan bahwa realisasi kredit HIMBARA Jawa Tengah atas penempatan uang negara hingga 15 Juli 2020 telah mencapai Rp 899,98 miliar.

Selanjutnya, pada tanggal 27 Juli 2020 Bank Jateng bersama Dirjen Perbendaharaan Jateng telah melakukan penandatanganan perjanjian kerja sama terkait dengan penempatan dana negara sebesar Rp 2 triliun.

Sebagai bentuk komitmen dan turut mendukung kebijakan pemerintah tersebut, OJK Jateng dan DIY secara rutin melakukan pemantauan atas pelaksanaan kebijakan-kebijakan tersebut khususnya di Jawa Tengah dan DIY, serta akan memberikan asistensi dan membantu mencarikan solusi apabila terjadi kendala-kendala di lapangan.

Kepala Biro Perekonomian Jawa Tengah, Eddy Sulistyo Bramiyanto mengatakan pemerintah Provinsi Jawa Tengah mendukung penuh program-program yang telah dicanangkan Pemerintah pusat dan OJK.

“Saat ini pun, provinsi Jawa Tengah Tengah mulai menginisiasi pelaksanaan proyek padat karya untuk memperluas peran masyarakat Jawa Tengah dalam pembangunan dan memacu pemulihan ekonomi,” ungkap Eddy Sulistyo Bramiyanto. (*)

Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved