Breaking News:

Pesawat Sriwijaya Air Jatuh

Daftar Pesawat Jatuh yang Tak Pancarkan Sinyal ELT, Sriwijaya Air SJ-182 hingga Air Asia QZ-8501

Pesawat Sriwijaya Air tidak memancarkan sinyal emergency location transmitter (ELT) ketika hilang kontak.

Editor: m nur huda
Kompas.com/Istimewa
Ilustrasi Maskapai Sriwijaya Air. (DOK SRIWIJAYA AIR) 

Secara garis besar penyebabnya adalah gabungan antara faktor mekanik, desain pesawat, dan kurangnya dokumentasi tentang sistem pesawat.

Selain itu, faktor lain yang berkontribusi adalah kurangnya komunikasi dan kontrol manual antara pilot dan kopilot, beserta distraksi dalam kokpit.

Temuan tersebut berdasarkan bukti rekaman data dan percakapan selama penerbangan yang menyimpulkan bahwa kopilot tidak familiar dengan prosedur, walau telah ditunjukkan cara mengatasi pesawat saat training.

3. Air Asia QZ-8501

Pesawat Air Asia QZ-8501 rute Surabaya-Singapura yang jatuh di sekitar wilayah udara Tanjung Pandan dan Pontianak pada 28 Desember 2014 juga dilaporkan tidak memancarkan sinyal ELT.

Pesawat yang mengangkut 155 penumpang dan 7 awak kabin itu sempat menghubungi Air Traffic Control Bandara Soekarno-Hatta untuk meminta izin bergeser ke kiri dan naik ke ketinggian 38.000 kaki dari 32.000 kaki.

Permintaan untuk ke kiri disetujui, namun untuk menaikkan ketinggian ditolak ATC Bandara Soetta. Pesawat kemudian dilaporkan hilang kontak.

Setelah melakukan investigasi secara menyeluruh dibantu oleh tim investigasi Australia (ATSB), Perancis (BEA), Singapura (AAIB), dan Malaysia (MOT), KNKT menyimpulkan ada lima faktor yang menjadi penyebab jatuhnya QZ 8501.

Pertama, komponen yang cacat yang terdapat dalam modul elektronik rudder travel limiter (RTL) pesawat, yang menyebabkan pesan peringatan muncul berkali-kali di layar kokpit.

Kedua, faktor perawatan pesawat dan analisa di maskapai Indonesia AirAsia yang dinilai belum optimal, sehingga masalah RTL tersebut tidak terselesaikan secara sempurna.

Lalu, langkah yang diambil awak pesawat yang tidak bisa mengatasi masalah RTL.

Gangguan yang muncul berkali-kali tidak bisa diselesaikan dengan baik.

Hal itulah faktor keempat penyebab jatuhnya pesawat.

Sementara faktor kelima adalah awak pesawat yang tidak bisa melakukan prosedur keluar dari kondisi upset pesawat (upset recovery). (*)

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Pesawat Jatuh yang Tidak Pancarkan Sinyal ELT, Sriwijaya Air SJ 182 hingga Air Asia QZ 8501"

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved