Breaking News:

Liga 1

Demi Liga 1, Yoyok Sukawi Meminta Stakeholder Sepakbola Taat Aturan Polri

Semua stakeholder sepakbola diimbau patuh terhadap aturan dari Kepolisian RI pada gelaran Piala Menpora.

IST
Komisi X DPR RI, A.S. Sukawijaya atau Yoyok Sukawi 

TRIBUNJATENG.COM, SEMARANG - Anggota Komisi X DPR RI, A.S. Sukawijaya mengimbau kepada semua stakeholder sepakbola untuk patuh terhadap aturan dari Kepolisian Republik Indonesia pada pagelaran Piala Menpora 2021.

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo memang mengatakan bahwa pagelaran Piala Menpora 2021 harus dilaksanakan sesuai aturan yang ada dan terpenting memperhatikan protokol kesehatan bagi seluruh stakeholder sepak bola.

"Kalo syarat itu bisa dilaksanakan, kita evaluasi secara bertahap sehingga tentunya penyelenggara kegiatan bisa semakin baik.  Tentunya dengan adanya kesepakatan tersebut kita harus sama-sama menjaga komitmen," ujar Listyo Sigit.

Menurut Yotok Sukawi, sapaan akrab A.S. Sukawijaya, pernyataan Kapolri pada Kamis petang kemarin memang menunjukkan bahwa kesuksesan bisa jalannya kompetisi atau tidak ada di tangan stakeholder sepak bola itu sendiri.

“Pak Kapolri sudah menyampaikan. Ini artinya semua pihak juga harus tertib. Demi Liga 1, demi hiburan sepak bola yang telah dinanti jutaan orang dan demi berputarnya roda perekonomian di lingkup bola,” ujar Yoyok Sukawi, sapaan akrabnya, dalam rilisnya, Jumat (19/2) siang.

Anggota DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat ini juga menambahkan bahwa aturan protokol kesehatan menjadi suatu hal yang tidak bisa ditawar-menawar karena menyangkut kesehatan semua pegiat sepak bola.

Apabila itu ditegakkan dan berjalan sebagaimana mestinya, Yoyok Sukawi optimis Piala Menpora 2021 bisa berjalan sukses dan nantinya kompetisi Liga 1 2021 akan berjalan pada waktu yang telah ditentukan.

“PSSI dan PT. LIB (red-operator liga) telah membuat aturan dan bahkan disimulasikan. Itu harus benar-benar dijalankan. Sekarang juga sudah ada antigen dan GeNose yang harganya lebih terjangkau dari PCR. Itu harus benar-benar dilaksanakan sebelum kegiatan bola dipertandingkan untuk memastikan keamanan sebuah laga,” lanjut Yoyok Sukawi.

Terakhir, Yoyok Sukawi berharap negara bisa menyediakan vaksin bagi pesepak bola dan atlet cabang olahraga lainnya supaya di semester kedua tahun 2021 kompetisi sepak bola di tingkat nasional bisa berjalan dengan lancar.

“Tentu ada harapan vaksin untuk atlet. Saya dengar Kemenpora juga sudah meminta cabor untuk mendata berapa atlet dan pegiat olahraga lainnya. Kalau itu memang terealisasi, maka di semester kedua tahun 2021 even olahraga bisa berjalan dengan baik,” tegasnya.

“Di Indonesia tak hanya ada Liga 1, ada juga IBL basket, Proliga Voli dan yang tak kalah penting ada pagelaran PON Papua,” tutup Yoyok Sukawi. (*)

Penulis: Franciskus Ariel Setiaputra
Editor: sujarwo
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved