Breaking News:

Berita Batang

DPUPR Serahkan Sertifikat SLF Pertama di Batang

Perusahaan tersebut bergerak di bidang garmen yang memproduksi pakaian olahraga diekspor ke Asia, Eropa dan Amerika

TribunJateng.com/Dina Indriani
Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kabupaten Batang menyerahkan Sertifikat Laik Fungsi (SLF) kepada PT Batang Apparel Indonesia, , Jumat (16/4/2021). 

TRIBUNJATENG.COM,BATANG - Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kabupaten Batang menyerahkan Sertifikat Laik Fungsi (SLF) kepada Direktur PT Batang Apparel Indonesia, Jeong Uson, Jumat (16/4/2021).

Perusahaan tersebut bergerak di bidang garmen yang memproduksi pakaian olahraga diekspor ke Asia, Eropa dan Amerika, berada di Desa Wringingintung, Kecamatan Tulis bangunan pabriknya telah dinyatakaan memenuhi persyaratan kelaikan fungsi.

PT. BAI menjadi pabrik pertama di Batang yang memiliki SLF.

"SLF itu ada difungsikan untuk beberapa bangunan seperti pabrik, hotel dan bangunan lainnya, acuannya adalah PERMEN PUPR NO 27/PRT/M/2018 tentang Sertifikat Laik Fungsi Bangunan Gedung," terang Kepala DPUPR, Nurseto didampingi Kasi pembinaan dan penyelenggaraan bangunan gedung, Danang Purwanto.

Dikatakannya, kepemilikan SLF diterbitkan oleh pemerintah daerah setempat setelah bangunan dinyatakan layak secara administratif dan teknis.

"Kajian dan teknisnya tugas tenaga ahli, kemudian dari Pemda hanya mengklarifikasi mengecek dan memastikan kajiannya apakah sesuai dengan kondisi di lapangan serta nantinya melegalisasikan," ujarnya.

Dia menjelaskan PT Batang Apparel Indonesia merupakan perusahaan dengan bangunan gedung baru yang semua data masih lengkap, sehingga cukup membantu konsultan atau tim ahli untuk mengkaji ulang data.

“Kita kaji dan melakukan cek semuanya dari mulai arsitektural, mekanikal elektrikal dan aksesibilitas bangunan, limbah dan juga kenyamanan kelembaban, suhu udara, kebisingan suara harus sesuai batas standar. Setelah sesuai standar kelaikan kuta serahkan SLF,” jelasnya.

Compliance dan HRD PT Batang Apparel Indonesia Zainal Abidin mengapresiasi DPUPR dan tenaga ahli yang telah membantu dalam mendapatkan SLF yang pertama kalinya.

“PT Kami sangat komitmen terhadap keselamatan, kenyamanan pengguna pabrik, perizinan dan lainnya kita  sesuai peraturan perundang-unndangan ,” ujarnya.

Sementara itu, Team Leader Tenaga Ahli  Irwan ardi menjelaskan kelaikan fungsi bangunan gedung tak lain untuk menjamin keselamatan, kenyamanan, kesehatan dan lainya dibutuhkan tenaga ahli yang bersertifikat.

Dalam penilaian struktur, arsitektur, dan lainnya  harus sesuai dengan daftar simak yg sudah disediakan dari KemenPu dan juga peraturan - peraturan yang terkait SLF dari pusat maupun daerah. 

"Tugas kami melakukan pengujian dan pengkajian dgn kesesuaian yg ada di bangunan tersebut," pungkasnya.

Adapun tim teknis penguji dan pengkaji kelaikan fungsi bangunan gedung PT Batang Apparel Indonesia untuk dapat memperoleh SLF yaitu M  Irwan ardi (team leader), Timbul Hadi W (Tenaga Ahli Arsitek), Eko Budi Wahyu W (Tenaga Ahli Struktur), Twin Gellen (Tenaga Ahli MEP), Riyasya Fahrisal Haq (Tenaga Ahli Administrasi) dan Nur Fithriani Fatma C (Dosen Fakultas Teknik USM). (din)

Penulis: dina indriani
Editor: muslimah
Sumber: Tribun Jateng
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved