Breaking News:

Berita Regional

Bos Karet dan 7 Karyawannya Tak Berdaya saat 6 Perampok Tembak Sopir dan Gasak Uang Rp 170 Juta

"Setelah menembak, pelaku langsung menuju Maspur Alam dan meminta paksa uang yang dibawanya."

Editor: M Syofri Kurniawan
WHEELS 24
Ilustrasi 

TRIBUNJATENG.COM, PALI -- Kawanan perampok bersenjata api beraksi di Kabupaten Penungkal Abab Lematang Ilir (PALI).

Korbannya Maspur Alam (44) warga Desa Tanah Abang Utara Kecamatan Tanah Abang yang juga merupakan seorang toke atau bos getah keret.

Maspur harus kehilangan uang tunai sebesar Rp 170 juta dan sopirnya mengalami luka tembak di bahu bagian kanan, sehingga harus dilarikan ke RSUD Talang Ubi.

Baca juga: Ingat Suami yang Gelar Sayembara Mencari Istri Hilang Hadiah Rp 75 Juta? Ini Update Terbarunya

Baca juga: Pengakuan Siswa SMA yang Dirudapaksa Biduan Dangdut 3 Hari Berturut-turut, Ayahnya Tak Terima

Baca juga: Prabowo: Alutsista Kita Sudah Tua karena Kita Mengutamakan Pembangunan Kesejahteraan

Baca juga: Biduan Dangdut Dilaporkan Memperkosa Remaja Pria, Tiga Kali Hubungan Intim di Tempat Berbeda

Foto Kaca Mobil dan Sopir Toke Karet. Perampokan dialami Toke Karet di Desa Simpang Tiga Babat Kecamatan Penukal, PALI, Rabu (21/4/2021). Usai menembak Sopir, enam orang Perampok gasak uang ratusan juta. Dokumen Polres PALI
Foto Kaca Mobil dan Sopir Toke Karet. Perampokan dialami Toke Karet di Desa Simpang Tiga Babat Kecamatan Penukal, PALI, Rabu (21/4/2021). Usai menembak Sopir, enam orang Perampok gasak uang ratusan juta. Dokumen Polres PALI (Tribun Sumsel/Istimewa)

Perampokan ini terjadi pada Rabu (21/4/2021) kemarin sekira pukul 07.30 Wib di Desa Simpang Tiga Babat Kecamatan Penukal tak jauh dari lokasi pelaksanaan Pemungutan Suara Ulang (PSU) Pilkada PALI. 

Iman keluarga korban Maspur Alam berkata bahwa saat kejadian korban hendak membeli getah karet milik petani di Desa Simpang Tiga Babat Kecamatan Penukal.

Namun, saat di lokasi kejadian tepatnya di Talang Mahudin tidak jauh dari desa tujuan, tiba-tiba keluar sekelompok perampok berjumlah enam orang yang semuanya membawa senjata api Laras panjang.

"Salah satu perampok langsung menembak ke arah sopir.

Saat itu, korban membawa 7 orang karyawannya, namun tidak berdaya karena pelaku semuanya bersenjata api," ungkap Iman, Kamis (22/4/2021).

Pada kejadian itu, selain korban alami kerugian materi uang sebesar Rp 170 juta, sopir korban yang membawa mobil jenis Mitsubishi L 300 juga alami luka tembak dibagian lengan kanannya dan langsung dilarikan ke RSUD Talang Ubi. 

"Setelah menembak, pelaku langsung menuju Maspur Alam dan meminta paksa uang yang dibawanya.

Halaman
123
Sumber: Tribun Sumsel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved